TRIBUNTRAVEL UPDATE

TRAVEL UPDATE: Uniknya Pasar Ciplukan Karanganyar, Belanja Jajanan Tempo Dulu Pakai Koin Kayu

Penulis: Ratna Widyawati
Editor: Sinta Agustina
Turis dari Uganda yang mengunjungi Pasar Ciplukan dan menukarkan uang dengan koin kayu di Dusun Mlilir, RW 13, Desa Gentungan, Kecamatan Mojogedang, Kabupaten Karanganyar, Minggu (7/3/2021).

"Untuk beli ayam saja saya ambil dari teman kelompok pengajian," ungkapnya.

"Supaya saya tahu bahwa itu disembelih dengan cara yang halal," lanjut Dwi.

Cara kerja menjaga kualitas tersebut tidak pernah dia longgarkan.

"Saya malu kalau jual barang murahan, cukup harganya yang murah, kualitasnya jangan," kisahnya.

Dia mengatakan, dalam sehari bisa menghabiskan 50 kilogram beras dari pukul 06.00 WIB hingga 22.00 WIB.

Sampai saat ini dia belum memiliki rencana untuk menaikan harga.

Saat TribunSolo mampir ke warung tersebut, dengan berbekal Rp 5 ribu, sudah bisa mendapatkan satu mangkuk soto, 4 buah gorengan dan segelas es teh.

Dwi menjelaskan, bahwa usahanya telah dirintis sejak tahun 2012 lalu.

"Sudah saya mulai sejak tahun 2012, dan Alhamdulillah tidak pernah naik hingga sekarang," katanya.

Dirinya sengaja memberi harga murah agar warga sekitarnya memiliki varian pilihan jajanan dengan harga rendah namun tetap berkualitas.

"Kalau soto harga 4-5 ribu mungkin masih banyak, tapi kalau seribu mungkin saat ini saya sendirian," ujarnya.

Seperti yang Dwi jelaskan, semangkuk soto miliknya memang tak terasa murahan.

Kaldu daging sapi pada kuah soto masih terasa kuat.

Suwiran ayamnya juga masih cukup banyak, ditambah gorengan yang dihadirkan selalu diperbaharui sehingga akan tetap tersedia kehangatan untuk teman makan soto.

"Saya sengaja jaga kualitas, buat minyak goreng saja saya beli yang kemasan bukan jerigen," ungkapnya.

Meski harga murah, Dwi tak pernah merasa rugi yang terpenting dirinya bisa membantu warga sekitar dengan memberi lapangan kerja dan jajanan murah.

"Kita nyari berkah," tutupnya.

Baca juga: TRAVEL UPDATE: Penumpang Nekat Buka Pintu Darurat, Penerbangan Wings Air Ditunda

Baca juga: TRAVEL UPDATE: Seni Pertunjukan Bisa Kembali Digelar Selama Masa Pandemi, Ini Ketentuannya

Baca juga: TRAVEL UPDATE: Bis Kota, Kopi Legendaris Asal Jatinegara yang Berdiri Sejak 1939

Baca juga: TRAVEL UPDATE: Serunya Berlibur ke Pantai Mentigi, Pantai Pribadi dengan Panorama Eksotis Lombok

Baca juga: TRAVEL UPDATE: Berburu Sate Klathak Mak Adi yang Legendaris, Seporsi Cuma Rp 20 Ribu

(TribunTravel.com/Ratna Widyawati)