Breaking News:

Diyakini Menyimpan Sisa Roh Rubah Ekor Sembilan, Batu Ini Dapat Bunuh Siapapun yang Mendekat

Di dekat sumber air panas Nasu di Jepang , ada sebuah batu yang dikabarkan akan membunuh siapa saja yang bersentuhan dengannya.

64 (GFDL or CC OLEH 3.0), via Wikimedia Commons
Sessho-seki(殺生石 ) di Kota Nasu, Prefektur Tochigi, Jepang 

TRIBUNTRAVEL.COM - Di dekat sumber air panas Nasu, Prefektur Tochigi di Jepang , ada sebuah batu yang dikabarkan akan membunuh siapa saja yang bersentuhan dengannya.

Dalam budaya tradisional Jepang, kitsune atau rubah sering digambarkan sebagai roh jahat dengan kekuatan berubah bentuk.

Yang paling terkenal dari makhluk tersebut adalah Tamamo-no-Mae, yang mengambil bentuk seorang wanita cantik untuk merayu Kaisar dan menjadi selir pada pertengahan abad ke-12.

Legenda mengatakan bahwa identitas asli Tamamo-no-Mae adalah rubah ekor sembilan, setidaknya berusia lebih dari 2.000 tahun pada saat itu.

Baca juga: Daisugi, Cara Unik Orang Jepang Menanam Pohon di Lahan Sempit

Sessho-seki(??? ) di Kota Nasu, Prefektur Tochigi, Jepang
Sessho-seki(殺生石 ) di Kota Nasu, Prefektur Tochigi, Jepang (64 (GFDL or CC OLEH 3.0), via Wikimedia Commons)

Baca juga: Kisah Tragis di Balik Kuil Kecil di Tawarayama Jepang yang Dikelilingi Patung Kelamin Pria

Dilansir TribunTravel dari laman atlasobscura, dia telah merayu beberapa bangsawan dan raja sebelum ini, mengakibatkan runtuhnya dinasti Shang dan kematian 1.000 orang di kerajaan India kuno yang disebut Magadha.

Setelah seorang onmyōji mengungkap identitasnya, Tamamo-no-Mae dikejar dan diburu oleh pasukan besar-besaran, dan akhirnya dikalahkan di dataran Nasu oleh samurai heroik Kazusa-no-suke Hirotsune.

Namun kisahnya tidak berakhir di situ.

Dikatakan bahwa tubuh Tamamo-no-Mae berubah menjadi "batu pembunuh", yang kekuatannya merenggut nyawa semua orang yang mendekatinya, baik manusia maupun hewan.

Ditakuti oleh penduduk setempat, banyak biksu Buddha mengunjungi Sesshōseki ini , atau Batu Pembunuh, untuk menenangkan kehadiran rubah yang penuh dendam, namun kemudian dibunuh olehnya.

Baca juga: Stasiun Kereta Ini Dijuluki Paling Terpencil di Jepang, Lokasinya Sulit Diakses dengan Jalan Kaki

Sessh?-seki di Nasu, Prefektur Tochigi , Jepang
Sessho-seki di Nasu, Prefektur Tochigi , Jepang (663highland, CC BY-SA 3.0 , via Wikimedia Commons)

Baca juga: Pesan dalam Botol yang Dihanyutkan dari Jepang 37 Tahun Lalu Ditemukan di Hawaii, Isinya . . .

Suatu hari, biksu Gennō melewati ladang Nasuno-no-hara di Provinsi Shimotsuke (sekarang kota Nasu, wilayah Nasu di Prefektur Tochigi), ia menyaksikan burung-burung terbang di atas batu tertentu yang jatuh ke tanah.

Seorang wanita secara misterius muncul sebelum bertanya-tanya pada Gennō, yang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak boleh mendekati batu itu karena itu adalah Sesshōseki (Batu Pembunuh), sebuah batu yang membunuh semua makhluk hidup yang mendekatinya.

Dia menceritakan sejarah Batu Pembunuh, menjawab pertanyaan biksu.

Wanita itu menyelesaikan cerita dan mengungkapkan saat dia menghilang bahwa dia adalah roh rubah ekor sembilan.

Gennō melakukan upacara peringatan untuk arwah batu agar dituntun ke jalan Buddha.

Kemudian, Batu Pembunuh terbelah, dan roh rubah muncul dari dalam batu.
Roh rubah mengingat masa lalunya: “Saya menyebabkan masalah di seluruh India, China, dan Jepang. Abe no Yasunori, bagaimanapun, memukuli saya dengan doa, jadi saya melarikan diri, dan ketika saya mencapai lapangan Nasuno-no-hara, para pemburu yang diarahkan oleh Miura no suke dan Kazusa no suke memburu saya. Saya mati seperti setetes embun di rerumputan di ladang Nasuno-no-hara. Sejak itu, saya mengubah diri saya menjadi Sesshōseki dan menghabiskan bertahun-tahun membunuh orang.”

Namun, hari ini, saya menerima hukum Buddha yang berharga.

Baca juga: Kura-kura Berkeliaran di Landasan Pacu, Penerbangan di Bandara Narita Jepang Ditunda

Patung untuk menenangkan roh rubah di Sessh?-seki di Nasu, Prefektur Tochigi , Jepang
Patung untuk menenangkan roh rubah di Sessho-seki di Nasu, Prefektur Tochigi , Jepang (663highland, CC BY-SA 3.0 , via Wikimedia Commons)

Saya tidak akan pernah lagi melakukan tindakan yang merugikan.

Biksu Gennō kemudian menyebarkan potongan-potongan batu itu ke seluruh Jepang.

Beberapa batu telah diberi nama Sesshōseki sejak saat itu, tetapi tentu saja batu yang dapat ditemukan di Nasu adalah yang asli.

Mendekati Batu Pembunuh masih dilarang sampai hari ini… tetapi bukan hanya karena legendanya.

Sessho-seki Nasu, Jepang
Sessho-seki Nasu, Jepang (663highland, CC BY-SA 3.0 , via Wikimedia Commons)
Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved