Jumlah Penumpang Menurun Akibat Virus Corona, Kru Maskapai Terancam Dirumahkan

Ilustrasi pesawat

TRIBUNTRAVEL.COM - Penumpang pesawat di seluruh dunia mengalami penurunan akibat wabah virus corona (covid-19).

Hal tersebut menyebabkan puluhan ribu pekerja maskapai penerbangan dirumahkan, setidaknya untuk sementara waktu.

Dikutip dari CNN, beberapa maskapai penerbangan pun sudah meminta pegawainya untuk mengambil libur atau mengurangi besaran upah yang dibayarkan atau mengambil cuti tak berbayar.

Namun demikian, hingga saat ini, belum ada maskapai yang melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) secara permanen kepada pegawainya.

Namun demikian, beberapa perusahaan telah melakukan penghentian sementara.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) mencatatkan setidaknya terdapat 2,95 juta karyawan maskapai di seluruh dunia.

Pesawat Ini Alihkan Penerbangan Saat Tahu Ada Penumpang yang Bersin dan Batuk

Sekitar 462.000 di antaranya berada di Amerika Serikat.

Dengan demikian, jika terdapat penurunan jumlah pekerjaan sebesar 5 persen di industri penerbangan bisa mengakibatkan 150.000 orang kehilangan pekerjaan di seluruh dunia, dan lebih dari 20.000 orang di Amerika Serikat.

Misalnya saja maskapai penerbangan asal Hong Kong Cathay Pacific yang telah memangkas rute penerbangannya hampir 40 persen.

Maskapai penerbangan tersebut harus merumahkan 33.000 pegawainya dengan menandatangani perjanjian cuti tak diupah selama 3 pekan hingga sebelum akhir Juni.

Pasalnya, Cathay telah mengalami kesulitan sejak sebelum wabah virus lantaran aksi massa yang terjadi di Hong Kong tahun lalu.

"Menjaga ketersediaan uang tunai adalah kunci untuk melindungi bisnis kami," tulis Catahay dalam keterangan tertulis mereka.

"Kami telah melakukan berbagai langkah untuk mencapai di titik ini," tambah mereka.

Adapun maskapai penerbangan Jerman, Luthfansa juga tengah melakukan diskusi dengan serikat pekerja untuk menghindari PHK, antara lain mengurangi jam kerja karyawan.

Beberapa karyawan telah mendaftar untuk melakukan cuti sukarela tanpa upah.

LIHAT JUGA:

Sebagai catatan, Luthfansa baru saja mengumumkan kemerosotan jumlah penumpang hingga 50 persen dalam beberapa pekan ke depan.

Adapun maskapai penerbangan asal Dubai, Emirates yang bergantung pada rute penerbangan internasional juga mendorong karyawannya untuk secara suka rela mengajukan cuti.

Adapun maskapai penerbangan asal Amerika Serikat seperti United Airlines dan JetBlue baru saja mengumumkan pemangkasan jadwal penerbangan akibat permintaan yang merosot tajam.

Keduanya juga mengatakan bakal menyesuaikan jumlah karyawan.

Pramugari Ungkap Fakta Menjijikan Tentang Kantong di Kursi Pesawat

Beli Paket Promo Perfeq Rider, Naik Kereta Bandara Soekarno-Hatta Jadi Lebih Hemat

Bukannya di Rumah, Pria Jepang yang Positif Virus Corona Malah Pergi ke Bar

Dampak Virus Corona, Kemenag Tutup Sementara Aplikasi Pendaftaran Umrah

Cara Mengganti Paspor Biasa ke E-Paspor, Traveler Bisa Ikuti 4 Alur Ini

Artikel ini telah dimuat di Kompas.com dengan judul Jumlah Penumpang Anjlok, Puluhan Ribu Karyawan Maskapai Terancam Dirumahkan.

 
 
Editor: Sinta Agustina
Sumber: Kompas.com

Berita Populer