Breaking News:

Sejumlah Tempat Wisata di Jogja Kembali Dibuka, Ada Pembatasan dengan Skema Ganjil-Genap

Skema ganjil genap diberlakukan di sejumlah tempat wisata di Gunungkidul dan Bantul yang sudah diizinkan uji coba pembukaan secara terbatas.

TribunTravel/ Nurul Intaniar
Pantai Kesirat di Gunungkidul yang cocok untuk camping bareng teman-teman, Sabtu (21/11/2020). 

TRIBUNTRAVEL.COM - Kapasitas pengunjung destinasi wisata tetap dibatasi, meski tempat wisata sudah boleh beroperasi lagi di masa PPKM level 3 wilayah aglomerasi DI Yogyakarta.

Pembatasan pengunjung tempat wisata dilakukan dengan skema pengaturan ganjil-genap terhadap kendaraan pengunjung.

Skema ganjil genap diberlakukan di sejumlah tempat wisata di Gunungkidul dan Bantul yang sudah diizinkan uji coba pembukaan secara terbatas.

Kasat Lantas Polres Gunungkidul, AKP Martinus Sakti mengatakan sudah ada konsep dasar untuk skema ganjil-genap, disesuaikan antara tanggal di saat akhir pekan dengan angka terakhir nomor pelat kendaraan.

"Yang jelas di tanggal ganjil hanya boleh kendaraan dengan plat nomor ganjil yang masuk wisata. Hal sama berlaku saat tanggal genap," jelasnya saat dihubungi pada Jumat (22/10/2021).

Angka ganjil-genap diambil menurut angka terakhir dari 4 deret angka pelat nomor kendaraan pengunjung, kemudian disesuaikan dengan tanggal hari pemberlakukannya.

Sebagai contoh, Sabtu (23/10) ini merupakan tanggal ganjil, sehingga wisatawan yang boleh datang adalah yang berpelat nomor kendaraan dengan angka terakhir 1, 3, 5, dan seterusnya.

"Begitu juga sebaliknya, kalau nanti di tanggal genap," kata Martinus.

Sekretaris Dinas Pariwisata (Dispar) Gunungkidul, Harry Sukmono menyampaikan setidaknya ada empat titik lokasi pemeriksaan kendaraan ganjil-genap tersebut.

 

Pemeriksaan kendaraan pribadi akan dilakukan di dekat pos tempat pemungutan retribusi (TPR) wisata.

Sedangkan untuk bus wisata dilakukan di Rest Area Bunder, Terminal Bus Dhaksinarga Wonosari, dan Terminal Bus Semin.

Kendaraan yang tidak lolos dari aturan ganjil-genap akan langsung diputar balik arah.

Skema serupa juga diterapkan di Bantul.

Kepala Dispar Bantul, Kwintarto Heru Prabowo menyatakan, ada yang berbeda dengan penerapan ganjil-genap kali ini, yakni pembagian zona wisata pantai beserta skemanya.

Ia mencontohkan, kawasan pantai timur (Parangtritis dan sekitarnya) pada saat tanggal ganjil hanya untuk kendaraan berpelat nomor ganjil.

“Tapi, di tanggal yang sama, untuk kawasan pantai di wilayah barat (Baros hingga Pandansimo) diterapkan untuk kendaraan berpelat nomor genap.

Alternatifnya, kalau ditolak di pantai timur (Parangtritis dan sekitarnya) dan tetap ingin ke pantai, ya silakan ke pantai yang barat. Itu solusinya," ujarnya. (Tribunjogja.com | alx/nto)

Baca juga: Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka, Khusus Bagi Pengunjung Pemilik KTP DKI

Baca juga: 10 Tempat Wisata di Bandung dan Bandung Barat Lengkap dengan Harga Tiket Masuk, Rute serta Alamat

Baca juga: 4 Curug di Bogor dengan Mitos Uniknya, Mandi Malam Hari di Curug Cilember Bisa Buat Awet Muda

Baca juga: 5 Wisata Air Terjun Populer di Semarang, Lokasi Dekat Umbul Sidomukti Bandungan

Artikel ini telah tayang di TribunJogja.com dengan judul Pembatasan Pengunjung Wisata di Yogyakarta, Ada Skema Ganjil-Genap Pelat Nomor

Sumber: Tribun Jogja
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved