Breaking News:

Fakta Medali Emas Olimpiade Tokyo 2020, Benarkah Hanya Mengandung Emas 1,2 Persen?

Namun tahukah kamu, medali emas Olimpiade Tokyo 2020 tidak sepenuhnya mengandung emas? Benarkah itu?

Penulis: Sinta Agustina
Editor: Nurul Intaniar
ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN VIA KOMPAS.COM
Ganda Putri Indonesia Greysia Polii (kiri) dan Apriyani Rahayu (kanan) mencium medali emas yang berhasil mereka raih untuk nomor bulutangkis ganda putri Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, Senin, 2 Agustus 2021. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Greysia Polii dan Apriyani Rahayu berhasil mengharumkan nama Indonesia dalam ajang Olimpiade Tokyo 2020.

Keduanya berhasil mendapatkan medali emas dalam cabang olahraga bulu tangkis nomor ganda putri pada Senin (2/8/2021).

Namun tahukah kamu, medali emas Olimpiade Tokyo 2020 tidak sepenuhnya mengandung emas?

Melansir Insider, hanya 1,2 persen dari medali emas Olimpiade Tokyo 2020 adalah emas asli.

Baca juga: Viral Atlet Lari Belanda Bangkit Secepat Kilat usai Jatuh Terhempas di Trek Olimpiade Tokyo 2020

Lalu bagaimana dengan sisanya?

Sebanyak 98,8 persen sisanya adalah perak, menurut Compound Interest, sebuah situs komunikasi sains yang meneliti senyawa kimia.

Medali Olimpiade Tokyo 2020
Medali Olimpiade Tokyo 2020 (tokyo2020.org)

Itu berarti setiap medali emas seberat 1,2 pon hanya mengandung 6,7 gram emas.

Saat Olimpiade 2016 di Rio de Janeiro, Brasil, medali emas juga hanya mengandung sekira 6 gram emas, dilaporkan CNN.

Baca juga: Terungkap, Panitia Olimpiade Tokyo 2020 Buang 4.000 Porsi Makanan saat Upacara Pembukaan

Meskipun medali Olimpiade 2016 sekitar sepersepuluh pon lebih ringan daripada yang diberikan di Tokyo.

Biasanya, medali emas hanya memiliki lapisan tipis emas yang mengelilingi dasar perak.

Untuk medali perak beratnya sama dengan medali emas yaitu 1,2 pon.

Namun seluruh medali perak benar-benar terbuat dari perak.

Sementara untuk medali perunggu beratnya 1 pon.

Medali perunggu mengandung campuran 95 persen tembaga dan 5 persen seng.

Greysia Polii dan Apriyani Rahayu membawa pulang medali emas dalam Olimpiade Tokyo 2020
Greysia Polii dan Apriyani Rahayu membawa pulang medali emas dalam Olimpiade Tokyo 2020 (Instagram/greyspolii)

Baca juga: Atlet Amerika Sebut Olimpiade Tokyo 2020 Sajikan Gyoza Terbaik di Dunia

Medali terbuat dari ponsel daur ulang

Berbeda dari Olimpiade sebelumnya, Olimpiade Tokyo 2020 menerapkan konsep eco-friendly.

Termasuk pada pembuatan medali emas, perak, dan perunggu.

Dilansir TribunTravel dari Insider, Jepang membuat 5.000 medali emas, perak, dan perunggu untuk Olimpiade Tokyo 2020.

Seluruhnya terbuat dari perangkat elektronik daur ulang seperti ponsel yang disumbangkan oleh orang-orang di seluruh negeri.

Ilustrasi ponsel daur ulang
Ilustrasi ponsel daur ulang (onegreenplanet.org)

Selama rentang waktu dua tahun, proyek medali Olimpiade Tokyo 2020 mengumpulkan 78.985 ton perangkat elektronik, termasuk 6,21 juta ponsel, dari seluruh Jepang.

Halaman
12
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved