Breaking News:

Rekomendasi Kuliner

Cicipi Lentog Tanjung Khas Kudus, Harganya Murah Mulai Rp 6 Ribuan

Rasanya yang gurih dan manis ini tentu membuat siapa saja yang menyantap lentog tanjung bakal ketagihan.

Editor: Nurul Intaniar
Flickr.com/AYU RATU NAGARI
Ilustrasi lentog tanjung, kuliner khas Kudus 

TRIBUNTRAVEL.COM - Selain lepet, Kudus juga memiliki kuliner legendaris lain yaitu lentog tanjung.

Lentog tanjung merupakan kuliner khas Kudus yang terkenal dengan citarasa menggugah selera.

Biasanya lentog tanjung disajikan lengkap dengan sayur nangka muda serta berkuah santan.

Rasanya yang gurih dan manis ini tentu membuat siapa saja yang menyantapnya bakal ketagihan.

Ada banyak tempat makan yang menjual kuliner lentog tanjung, satu di antaranya yaitu warung di Desa tangjungkarang, Kecamatan Jati, Kudus, Jawa Tengah.

Pusat penjaja lentog tanjung cukup mudah ditemui.

Baca juga: Rekomendasi 5 Kuliner Khas Palangkaraya, Ada Wadi Patin yang Rasanya Unik

Lentog tanjung, kuliner khas Kudus
Lentog tanjung, kuliner khas Kudus (TribunJateng.com/Rifqi Gozali)

Dari arah Terminal Jati ambil arah Lingkar Selatan Kudus sampai Proliman Tanjung.

Pusat lentog berada di sebelah utara Proliman.

Di sana terdapat sekitar 20 kios penjual lentog.

Untuk menikmati seporsi lentog tanjung, hanya cukup merogoh kocek Rp 6 ribu.

Dalam seporsinya terdapat potongan lontong, diguyur sayur nangka muda lengkap dengan kuah santannya yang kental, campuran potongan tahu dan tempe yang dimasak opor, dan topping bawang goreng menciptakan kelezatan paripurna.

Sayur nangka muda yang menjadi khas lentog tanjung dimasak menggunakan bumbu lodeh.

Nangka mudanya sangat empuk.

Terasa begitu selaras saat berdampingan dengan potongan tahu dan tempe yang dimasak opor.

Bagi yang ingin menambah nuansa pedas pada lentog, bisa ditambah sambal atau cabai rawit kukus.

Namun, jika masih merasa kurang lengkap saat menikmati lentog, bisa menambah gorengan, kerupuk, atau telur puyuh tusuk sebagai pendamping.

Kenapa disebut lentog tanjung, sebab kuliner khas tersebut berasal dari Desa Tanjungkarang.

Baca juga: 6 Kuliner Khas Banjarmasin yang Wajib Dicoba saat Lapar Melanda, Cobain Nikmatnya Nasi Itik Gambut

"Makanya dinamai lentog tanjung karena ini khas dari Tanjungkarang. Dan sejak dulu banyak penjual lentog dari sini," ujar salah seorang penjual lentog tanjung di Tanjungkarang, Umiyatun (35), Rabu (28/7/2021).

Kuliner ini sudah ada sejak ratusan tahun lalu.

Umiyatun misalnya, dia jualan lentog karena meneruskan tradisi keluarganya.

Dia merupakan generasi ketiga, setelah dulu kakek dan bapaknya juga sebagai penjual lentog.

Hanya saja, dulu lentog dijajakan keliling membawa pikulan.

Umumnya adalah kaum adam yang menjajakannya.

Saat ini, lentog dijajakan di warung-warung.

Saat ini jarang ditemui penjual lentog keliling.

Oleh karenanya, sampai saat ini meski dijual di warung atau kios, masih terdapat pikulan sebagai ciri khas lentog.

Salah satu penikmat lentog tanjung, Aji (30), mengaku begitu menyukai lentog.

Kenikmatan yang tersaji dalam seporsi lentog begitu pas.

"Sedap, ada bawang gorengnya juga," kata Aji.

Tidak jarang, pemuda asal Pati itu sengaja mampir saat melintas di Kudus untuk menikmati lentog.

Baca juga: 8 Kuliner Khas Malang Paling Legendaris yang Harus Kamu Coba

Mitos Lentog Tanjung

Dalam cerita turun-temurun yang dipercaya sejumlah warga Tanjungkarang, lentog tanjung erat kaitannya dengan kisah masa lalu.

Umiyatun misalnya, dia mendapat cerita dari orangtuanya bahwa lentog tanjung menjadi tumpuan ekonomi sejumlah warga Tanjungkarang karena sabda seorang wali.

Kisahnya, kata Umi, pada zaman dahulu ada seorang wali yang akan mendirikan masjid di desa tersebut.

Sebelum masjid didirikan, terlebih dahulu sumur dibuat.

Saat akan menggali sumur, sang wali menemui tanah yang lembek nan becek.

Belum sampai sumur dibuat dan masjid didirikan, akhirnya apa yang dilakukan sang wali diketahui oleh warga sekitar, urunglah pembangunan masjid itu.

"Karena menemui tanah lembek, wali itu kemudian berkata, 'warga sini (Tanjungkarang) rezekinya dari yang lembek-lembek," katanya.

Dari situ akhirnya warga coba mengaitkan dengan kisah tersebut, bahwa dalam memperoleh rezeki warga Tanjungkarang melalui jualan lentog tanjung.

Memang kuliner memiliki tekstur lembek.

"Jadi dulu kalau orang sini jualan warung nasi, pasti ada buburnya. Karena bubur kan lembek," kata dia.

Baca juga: 5 Kuliner Khas Minang yang Terkenal Enak, Ada Ketupek Gulai dengan Kuah Rempah Pilihan

Baca juga: 5 Kuliner Khas Pasuruan yang Cocok Disantap Setelah Puas Jalan-jalan dari Taman Safari Prigen

Artikel ini telah tayang di TribunJateng.com dengan judul "Gurihnya Lentog Tanjung Kuliner Khas Kudus dan Mitos yang Dipercaya Warga".

Sumber: Tribun Jateng
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved