Breaking News:

Arkeolog Temukan Bangkai Kapal Militer Berusia 2.200 Tahun di Kota Mesir Kuno yang Tenggelam

Penyelam di lepas pantai Mediterania Mesir baru saja menemukan sisa-sisa kapal militer Yunani Kuno yang luar biasa.

Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir
Kapal berusia 2.200 tahun itu memiliki dasar yang rata dan membentang 82 kaki. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Penyelam di lepas pantai Mediterania Mesir baru saja menemukan sisa-sisa kapal militer Yunani Kuno yang luar biasa.

Kapal itu karam pada abad kedua SM dan tidak pernah terlihat selama ribuan tahun — karena tersembunyi di reruntuhan kota yang tenggelam bernama Thônis-Heracleion.

Kota pelabuhan yang terendam ini pernah mengendalikan akses masuk ke Mesir dan mengatur perdagangan di bagian barat Delta Nil.

Namun, ketika Kuil Amun kolosal di kota itu runtuh, para peneliti percaya bahwa puing-puing menghancurkan kapal, yang ditambatkan di bawah, menyebabkannya tenggelam dan menjebaknya di bawah air.

Baca juga: Mesir Izinkan Kunjungan Wisatawan yang Sudah Vaksin Tanpa Tes PCR

Kapal berusia 2.200 tahun itu memiliki dasar yang rata dan membentang 82 kaki.
Kapal berusia 2.200 tahun itu memiliki dasar yang rata dan membentang 82 kaki. (Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir)

Baca juga: Cerita Mesaharati Wanita Asal Mesir, Bangunkan Sahur & Bertahan dengan Profesi yang Didominasi Pria

Namun itu bukan satu-satunya penemuan yang dilakukan para arkeolog di situs tersebut bulan ini.

Penyelam juga menemukan kompleks pemakaman Yunani yang berasal dari abad keempat SM di dasar kanal lain di dekatnya.

European Institute for Underwater Archaeology (IEASM), yang memimpin penggalian, mengatakan penemuan kembar ini memberi penerangan baru pada seluk-beluk budaya perdagangan kontemporer Mesir Kuno.

Thônis-Heracleion adalah pelabuhan terbesar Mesir di Mediterania selama berabad-abad sebelum dilampaui oleh Alexandria, yang didirikan Alexander Agung pada 331 SM

Dilansir TribunTravel dari laman allthatsinteresting, orang Mesir membangun Thônis-Heracleion di serangkaian pulau yang pernah berada di Teluk Abu Qir, tepat di utara Alexandria.

Orang-orang Yunani menetap di Thônis-Heracleion selama akhir dinasti Firaun, mendirikan pusat keagamaan mereka sendiri di dekat Kuil Amun Mesir, dewa tertinggi Mesir Kuno.

Baca juga: Bikin Arkeolog Terkejut! Mumi Mesir Kuno Ini Ternyata Dalam Keadaan Hamil

Penyelam di lokasi reruntuhan di kota Thônis-Heracleion yang tenggelam.
Penyelam di lokasi reruntuhan di kota Thônis-Heracleion yang tenggelam. (Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir)

Baca juga: Arkeolog Temukan Kota Emas yang Hilang di Luxor Mesir yang Berusia 3.500 Tahun

Menurut Majalah Smithsonian , kuil itu runtuh sekira 140 SM.

Namun, Thônis-Heracleion tetap ada selama 1.000 tahun, sampai serangkaian gempa bumi dan gelombang pasang di abad kedelapan menghancurkan kota itu sebagai akibat dari pergeseran tanah.

Pada akhirnya, area seluas 42 mil persegi di Delta Nil tenggelam ke laut.

Thônis-Heracleion menghilang dari pandangan selama 1.200 tahun — hingga ditemukan kembali pada tahun 2001.

Saat itulah arkeolog bawah laut Franck Goddio dan timnya menemukan reruntuhan kota 4,3 mil di lepas pantai Mesir.

Goddio menjelaskan bahwa para arkeolog menemukan kapal militer di bekas kanal yang membentang di sepanjang fasad selatan Kuil Amun.

Ayman Ashmawy, kepala Sektor Barang Purbakala Mesir dari Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir, mencatat bahwa benda itu ditemukan “berkat peralatan elektronik prototipe sub-bottom profiler mutakhir.”

Baca juga: 22 Mumi Firaun Kuno Dibawa dengan Iringan Parade Pawai Emas ke Museum Nasional Peradaban Mesir

Diyakini kapal sedang memuat balok batu seperti ini saat gempa terjadi — dan kargo menenggelamkan kapal.
Diyakini kapal sedang memuat balok batu seperti ini saat gempa terjadi — dan kargo menenggelamkan kapal. (Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir)

Penyelam menemukan kapal di bawah 16 kaki tanah liat yang mengeras dan sisa-sisa kuil, dan para peneliti percaya bahwa kapal itu tenggelam ketika balok-balok batu merobek geladak .

Untungnya bagi para sejarawan, justru karena balok-balok inilah yang menahan kapal ke dasar laut, kapal itu tetap aman selama 2.000 tahun terakhir.

Kapal dibangun dengan gaya Yunani klasik dengan layar besar, dasar datar, dan dayung, memungkinkannya untuk menavigasi perairan dangkal dan Delta Nil yang sering tidak berangin.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved