Breaking News:

Cerita Mesaharati Wanita Asal Mesir, Bangunkan Sahur & Bertahan dengan Profesi yang Didominasi Pria

Mesaharati umumnya banyak didominasi oleh laki-laki. Namun Dalal Abdel Kader tak gentar membangunkan umat Muslim.

Penulis: Sinta Agustina
Editor: Nurul Intaniar
MEE/Mohamed El Raai
Dalal Abdel Kader tak gentar membangunkan umat Muslim di gang-gang lingkungan kelas pekerja Kairo timur, Hadayek al-Maadi. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Mesaharati merupakan profesi terhormat di mana seseorang bertugas membangunkan sahur saat bulan Ramadan.

Seorang mesaharati setiap malam harus berkeliling suatu permukiman dengan meneriakkan kalimat-kalimat untuk membangunkan sahur.

Mesaharati umumnya banyak didominasi oleh laki-laki.

Namun Dalal Abdel Kader tak gentar membangunkan umat Muslim di gang-gang lingkungan kelas pekerja Kairo timur, Hadayek al-Maadi.

Sambil berjalan, Abdel Kader juga memainkan tabla, drum tradisional Mesir.

Baca juga: Daftar 68 Negara dengan Durasi Waktu Puasa Ramadan 2021 Terlengkap, Muslim di Islandia Puasa 20 Jam

Dalal A
Dalal Abdel Kader saat membangunkan umat Muslim (MEE/Mohamed El Raai via Middle East Eye)

"Ini waktunya sahur, Omar. Bangunkan semua orang yang kamu cintai juga," teriak Abdel Kader pada seorang anak yang memintanya untuk memanggil nama mereka.

Di zaman yang serba modern seperti saat ini, mesaharati merupakan kebiasaan kuno di Kairo.

Dan yang lebih langka lagi adalah pemandangan mesaharati wanita dalam praktik yang sebagian besar didominasi oleh pria.

"Anda dapat dengan mudah bangun dengan jam weker, tetapi itu tidak sama dengan mesaharati. Mesaharati mengingatkan Anda bahwa ini Ramadan dan orang-orang menyukainya," kata Abdel Kader kepada Middle East Eye.

Meski membangunkan sahur sendirian dan sebagai mesaharat wanita, Abdel Kader mengaku tidak ada kendala yang berarti.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved