Breaking News:

Maskapai Ini Sarankan Penumpang Agar Tak Makan Selama Penerbangan, Kenapa?

Maskapai ini menyarankan penumpang agar melewatkan makan selama penerbangan dengan alasan ini.

Penulis: Nurul Intaniar
Editor: Abdul Haerah HR
Reader's Digest
Ilustrasi menu makanan di pesawat. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Makan selama penerbangan memang jadi pilihan yang tepat jika penumpang merasa bosan dan lapar.

Apalagi saat melakukan penerbangan jarak jauh, sudah pasti makan dan minum menjadi hal yang harus dilakukan bukan?

Namun berbeda dengan Japan Airlines (JAL) yang justru memberikan saran kepada penumpang agar mereka tidak makan selama penerbangan.

Seorang perwakilan maskapai mengatakan jika langkah ini harus dilakukan untuk mengurangi limbah makanan, bukan soal memotong biaya.

Perwakilan JAL menjelaskan kepada CNN bahwa opsi "pilihan etis" tersebut hanya tersedia pada penerbangan malam rute tertentu di Asia karena banyak penumpang memilih untuk tidur sepanjang penerbangan daripada bangun hanya untuk makan.

Meskipun maskapai menyiapkan makanan untuk setiap orang di pesawat, penumpang lebih suka tidur dan tidak menggunakan layanan makanan dari maskapai.

Baca juga: Bos Maskapai Ini Dipecat Setelah Pesawatnya Terlacak Membentuk Pola Organ Intim di Langit

Atau mereka juga lebih suka makan camilan yang dibawa dari rumah, jadi makanan dari maskapai akan terbuang sia-sia.

Ilustrasi pramugari saat melayani penumpang pesawat
Ilustrasi pramugari saat melayani penumpang pesawat (pointswithacrew.com)

Program tersebut terinspirasi dari Sustainable Development Goals atau SDGs PBB.

Di mana salah satunya adalah mengurangi limbah makanan di seluruh dunia.

Di Jepang, perusahaan maskapai menjadi kompetitif dalam pendekatan mereka untuk memenuhi SDGs ini.

Menurut laporan CNN, Senin (14/12/2020), ini merupakan pertama kalinya diterapkan sebagai uji coba pada penerbangan rute Bangkok - Bandara Haneda Tokyo pada bulan November.

Penerbangan lima setengah jam ini biasanya dioperasikan sebagai mata merah, meninggalkan Bangkok pada 10:40 dan tiba pada 5:40 pagi berikutnya.

Karena masih pandemi Covid-19, relatif sedikit orang yang terbang, dan itu memberi maskapai kesempatan untuk peluncuran secara bertahap.

Para tamu dapat memilih untuk membatalkan layanan makanan mereka sebelumnya dengan membuka situs web JAL atau menelepon maskapai penerbangan setelah mereka mengkonfirmasi reservasi penerbangan mereka.

TONTON JUGA:

Langkah-langkah ini mirip dengan cara mereka meminta makanan vegetarian atau makanan halal sebelumnya.

Sementara banyak maskapai penerbangan menawarkan kesempatan untuk mengatakan "tidak, terima kasih" untuk layanan makanan selama penerbangan, pendekatan JAL berarti tidak ada makanan tambahan yang disiapkan dan kemudian dibuang.

Selain opsi melewatkan makan, JAL mendaur ulang seragam teknisi perawatan menjadi serat kapas penyekat suara dan meminta pramugari menggunakan iPad dalam penerbangan untuk mengurangi menu kertas cetak.

Dan ini bukan satu-satunya inisiatif baru JAL di tahun 2020.

Pada bulan September, maskapai penerbangan menjatuhkan "ladies and gentlemen" dan beralih ke sapaan yang lebih inklusif dan netral gender seperti "perhatian semua penumpang".

Baca juga: Pramugari Ceritakan Rasanya Bekerja di Kabin Maskapai Terbaik Dunia, Harus Kursus Menyajikan Anggur

Baca juga: Maskapai Ini Dilarang Terbang ke Hong Kong Selama 2 Minggu, Mengapa?

Baca juga: Tinggalkan Kamar Hotel saat Karantina, Pramugari Maskapai KLM Ditangkap di Singapura

Baca juga: Pramugari Ini Diminta Terus Bekerja Meski Rekannya Positif COVID-19, Ini Penjelasan Pihak Maskapai

Baca juga: Emirates Raih 3 Penghargaan dari World Travel Awards 2020, Jadi Maskapai Kelas Ekonomi Terbaik

(TribunTravel.com/Nurul Intaniar)

Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved