Penelitian Terbesar di Kutub Utara Berakhir, Ilmuwan Kembali dengan Kabar Menyedihkan

Para peneliti dalam misi terbesar dunia ke Kutub Utara telah kembali ke dermaga pada Senin (12/10/2020) dengan membawa kabar menyedihkan.

Unsplash.com/@willianjusten
Es laut di Arktika, Kutub Utara. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Para peneliti dalam misi terbesar dunia ke Kutub Utara telah kembali ke dermaga pada Senin (12/10/2020) dengan membawa bukti kehancuran Samudera Arktik.

Kapal Polarstern milik Alfred Wegener Institute, Jerman akan kembali ke pelabuhan Bremerhaven setelah menhabiskan 389 hari untuk menjelajahi Arktik.

Dalam misi, itu ratusan ilmuwan dari 20 negara mengumpulkan informasi penting tentang efek pemanasan global di wilayah tersebut.

Mereka telah melihat secara langsung efek dramatis dari pemanasan global terhadap es di kawasan yang dianggap sebagai pusat perbuahan iklim itu.

"Kami menyaksikan bagaimana lautan Arktik sekarat. Kami melihat prowses ini tepat di luar jendela kami atau saat kami berjalan di atas es yang rapuh," kata pemimpin misi Markus Rex, dikutip dari AFP, Senin (12/10/2020).

"Di Kutub Utara sendiri kami menemukan es yang terkikis parah, mencair, tipis, dan rapuh," lanjutnya.

Bebas es

Apabila tren pemanasan di Kutub Utara berlanjut, maka dalam beberapa dekade ke depan Arktik akan bebas es di musim panas.

Pengamatan para peneliti didukung oleh gambar satelit AS yang menunjukkan bahwa pada 2020, es laut di Kutub Utara mencapai rekor minimum musim panas terendah kedua setelah 2012.

Misi Polarstern, menghabiskan lebih dari setahun untuk mengumpulkan data tentang atmosfer, lautan, es laut, dan ekosistem untuk membantu menilai dampak perubahan iklim di kawasan dan dunia.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Rizky Tyas Febriani
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved