Asal Usul Keberadaan Monumen Berbahasa Jepang di Candi Mendut Magelang

Selain Candi Buddha peninggalan Dinasti Syailendra, di Candi Mendut juga ada monumen yang bertuliskan huruf Jepang.

Asal Usul Keberadaan Monumen Berbahasa Jepang di Candi Mendut Magelang
Instagram/mmechn_
Candi Mendut 

TRIBUNTRAVEL.COM - Pernahkah traveler berkunjung ke Candi Mendut di Magelang?

Di sana, bukan hanya ada Candi Buddha peninggalan Dinasti Syailendra, tapi ada juga monumen yang bertuliskan huruf Jepang.

Kenapa bisa ada monumen berbahasa Jepang di Candi Mendut?

Yuk, cari tahu sejarahnya!

Kisah di Balik Monumen Berbahasa Jepang di Candi Mendut

Jurnalis Kompas.com beberapa waktu lalu berkesampatan untuk mencari tahu kisah di balik monumen berbahasa Jepang di Candi Mendut dari Bapak Louie Buana.

Bapak Louie Buana adalah anggota Tim Ahli Penyusun Narasi Legenda Borobudur Universitas Gadjah Mada.

Miris, Ribuan Noda Permen Karet Menempel di Candi Borobudur

Alkisah, tahun 1970-an ada seorang Ibu di Jepang yang memiliki anak perempuan yang lumpuh.

Saat itu kelumpuhan si anak tidak tersembuhkan meski sudah berobat ke mana-mana.

Ibu itu adalah Shizuko Miyagawa.

Ibu Shizuko ini menganut kepercayaan Buddha Shingon, salah satu aliran kepercayaan agama Buddha di Jepang.

Suatu hari, Ibu Shizuko mendapatkan ilham untuk pergi ke daerah Mendut.

Ibu Shizuko pun pergi ke Candi Mendut dan beribadah di sana.

Saat itu, ia berjanji apabila anaknya sembuh, maka ia akan membangun sebuah persembahan sebagai ungkapan terima kasih.

Saat Ibu Shizuko kembali ke Jepang, anaknya telah sembuh dari kelumpuhannya, traveler.

Menepati janjinya dan sebagai ungkapan rasa syukur, Ibu Shizuko membangun Monumen Persahabatan Indonesia-Jepang di Candi Mendut.

Monumen yang letaknya ada di dekat pos penjaga Candi Mendut itu diresmikan tahun 1985 dan masih ada sampai sekarang.

Monumen ungkapan terma kasih itu berbentuk prasasti tembaga yang dipasang di sebuah balok batu.

Di sekelilingnya, ada pilar batu andesit Merapi yang bertuliskan huruf Jepang.

Meski bertuliskan bahasa Jepang, monumen itu dipahat oleh sanggar seni pahat batu Sanjaya milik Dulkamid Sjayaprana dari Dusun Prumpung, Desa Tamanagung, Muntilan, Jawa Tengah.

Pemasangan monumen itu juga diizinkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang bertanggung jawab atas situs budaya di Indonesia.

Wah, kisah yang mengharukan, ya, traveler.

Nanti, kalau berkunjung ke Candi Mendut, jangan lupa dengan kisah Ibu Shizuko Miyagawa ini, ya!

Tak Bisa Lagi Naik Sampai Puncak, Mulai Hari ini Lantai 9 dan 10 Candi Borobudur Ditutup untuk Umum

Agar Tak Rusak karena Pengunjung, Tangga Candi Borobudur akan Dilapisi Kayu

Empat Gerbang Megah Bakal Dibangun di Kawasan Candi Borobudur

5 Hotel Bintang 3 di Magelang, Harga Mulai Rp 300 Ribuan dan Dekat Candi Borobudur

5 Rute Damri Bandara Internasional Yogyakarta YIA, Termasuk ke Borobudur

Artikel ini telah tayang di Bobo.Grid.Id dengan judul Mengapa Ada Monumen Berbahasa Jepang di Candi Mendut Magelang, ya?

 
Ikuti kami di
Editor: Rizky Tyas Febriani
Sumber: Grid.ID
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved