Ikut Tur Keliling Italia, Pasangan Asal China Ini Ternyata Positif Virus Corona

Italia telah menyatakan keadaan darurat setelah terungkap dua turis China yang dites positif terkena virus corona berada dalam kelompok tur.

Thecleverimage
Menara Pisa di Italia 

TRIBUNTRAVEL.COM - Italia telah menyatakan keadaan darurat setelah terungkap dua turis China yang dites positif terkena virus corona berada dalam kelompok tur keliling negara itu.

Mereka adalah seorang pria, 66, dan istrinya 65.

Mereka terbang dari Wuhan pada 23 Januari sebelum mengunjungi Milan, Verona, Parma, dan Roma dalam tur mereka ke negara Eropa.

The Times melaporkan, setelah menunjukkan tanda-tanda virus, mereka dilarikan dari kamar hotel di ibukota Italia. Setelah dites, hasil pun menunjukkan mereka positif.

 

Petugas keamanan bandara berjaga saat wisatawan asal China baru mendarat di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Selasa (28/1/2020). WNA Punya Riwayat Perjalanan ke China Ditolak Masuk Bali, Cegah Penyebaran Virus Corona ke Indonesia
Petugas keamanan bandara berjaga saat wisatawan asal China baru mendarat di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Selasa (28/1/2020). WNA Punya Riwayat Perjalanan ke China Ditolak Masuk Bali, Cegah Penyebaran Virus Corona ke Indonesia ((KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG))

Mereka telah tinggal di hotel Palatino di kota yang saat ini dijaga oleh polisi Italia.

Pasangan itu sekarang dalam kondisi stabil, tetapi 18 orang dari kelompok wisata yang sama telah dibawa ke rumah sakit di Cassano, selatan Roma.

Efek Virus Corona, 10.000 Wisatawan China Batal Liburan ke Bali

Berita itu akan meningkatkan kekhawatiran wabah di Eropa karena virus itu menyebar dari orang ke orang di dekatnya, seperti flu.

Penyakit ini dapat ditularkan melalui bersin atau batuk, yang dapat berjalan beberapa kaki dan tetap menggantung di udara hingga 10 menit.

Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Kamis mengkonfirmasi keadaan darurat global terkait coronavirus
Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Kamis mengkonfirmasi keadaan darurat global terkait coronavirus (Express.co.uk)

Perdana Menteri Guiseppe Conte menjanjikan dana sebesar € 5 juta (Rp75,7 miliar) untuk memerangi penyebaran virus, seperti diwartakan Daily Star, Sabtu (1/2/2020).

Dia mengatakan kepada CNN: "Kami telah menyiapkan semua tindakan pencegahan untuk mengisolasi dua kasus ini. Tidak ada alasan untuk membuat alarm atau kepanikan sosial."

Itu terjadi ketika warga Inggris yang dievakuasi dari Wuhan tiba di rumah sakit tempat mereka akan menghabiskan 14 hari di karantina.

TONTON JUGA

Konvoi tiba di Rumah Sakit Arrowe Park di Wirral tak lama setelah pukul 19.15 pada hari Jumat.

Kendaraan tersebut dipimpin oleh pengawalan polisi menuju ke blok akomodasi rumah sakit.

Di sebelah pengemudi masing-masing kendaraan duduk seorang petugas medis mengenakan jas spesialis warna putih.

Para penumpang datang ketika para pejabat kesehatan mencoba melacak orang-orang yang melakukan kontak dengan dua orang yang didiagnosis dengan coronavirus di Inggris.

Penerbangan evakuasi dari kota Cina di pusat wabah membawa 83 warga Inggris dan 27 warga negara non-Inggris mendarat di pangkalan RAF Brize Norton di Oxfordshire sekitar pukul 1.30 siang pada hari Jumat.

Penumpang Inggris dibawa ke rumah sakit Merseyside untuk ditempatkan di blok akomodasi staf NHS dengan akses ke internet.

Para pasien diberikan kamar, makanan, fasilitas binatu yang lengkap, dan memiliki akses ke tim staf medis yang akan memantau kondisi mereka.

Dapur tersedia untuk mereka yang ingin memasak sendiri. Keluarga juga disatukan, dengan mereka tetap bisa bermain game, dan tempat tidur bayi disediakan.

Dua orang yang didiagnosis dengan virus tersebut sedang dirawat oleh Newcastle atas Rumah Sakit Tyne NHS Foundation Trust di Pusat Penyakit Menular Konsekuensi Tinggi yang Menular melalui Airborne (HCID).

Molise, Italia
Molise, Italia (iNews)

Profesor Sharon Peacock, direktur Layanan Infeksi Nasional di PHE, mengatakan, "Kesehatan Masyarakat Inggris menghubungi orang-orang yang memiliki kontak dekat dengan kasus yang dikonfirmasi.

"Kontak dekat akan diberikan saran kesehatan tentang gejala dan rincian kontak darurat untuk digunakan jika mereka menjadi tidak sehat dalam 14 hari setelah kontak dengan kasus yang dikonfirmasi."

Sharon sebelumnya mengatakan ketika staf bekerja untuk melacak orang-orang yang telah melakukan kontak dengan pasangan tersebut, mereka saat ini tidak memiliki "gagasan" tentang seberapa banyak jumlah mereka.

Definisi PHE tentang kontak dekat berada dalam jarak dua meter dari orang yang terinfeksi selama 15 menit.

Viral di Medsos, Pesawat Mendarat Darurat di Kanada karena Penumpang Mengaku Terkena Virus Corona

Dampak Virus Corona, Bali Disarankan Bidik Turis Asal Jepang

Cegah Virus Corona, Turis Asing yang Punya Riwayat Perjalanan ke China Ditolak Masuk Bali

Terkait Virus Corona, Turis China di Bali Bakal Dijemput dengan Pesawat China Eastern Airlines

Tak Sadar Terjangkit Virus Corona, Pasangan yang Ikut Tur Keliling Italia Diusir dari Hotel

Artikel ini telah tayang di Intisari.grid.id dengan judul Tak Sadar Kena Virus Corona, Pasangan dari China Ini Ikut Tur Keliling Italia, Keduanya Langsung 'Diusir' dari Hotel

Ikuti kami di
Editor: Ambar Purwaningrum
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved