Viral di Medsos Batu Empedu yang Mirip Boba, Ini Penjelasannya

Unggahan tersebut saat ini menjadi ramai, bahkan twit itu telah di-retwit sebanyak 7.400 kali dan disukai sebnayak 11.400 kali oleh pengguna Twitter l

Viral di Medsos Batu Empedu yang Mirip Boba, Ini Penjelasannya
unsplash.com/@charlesdeluvio
Ilustrasi Boba 

TRIBUNTRAVEL.COM - Sebuah video menampilkan dokter tengah membedah kantong empedu yang berisi butiran-butiran hitam yang menyerupai boba viral di media sosial Twitter pada Jumat (17/1/2020).

Diketahui, video berdurasi 42 detik itu awalnya diunggah oleh akun Instagram @justageneralsurgeon dan diunggah kembali oleh akun Twitter Rifqa, @cikibols.

 

Selain itu, akun @cikibols menuliskan narasi yang mengaitkan butiran-butiran dalam empedu itu dengan boba, topping minuman yang sedang tren saat ini.

"Hayo siapa yang demen boba?," tulis @cikibols dalam twitnya.

Unggahan tersebut saat ini menjadi ramai, bahkan twit itu telah di-retwit sebanyak 7.400 kali dan disukai sebnayak 11.400 kali oleh pengguna Twitter lainnya.

Hentikan Kebiasaan Tidak Mengunyah Boba, Ini Bahayanya

Penjelasan dokter

Atas ramainya video itu, dokter spesialis penyakit dalam sekaligus Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Ari Fahrial Syam menegaskan bahwa yang di dalam kantung empedu tersebut bukanlah boba, melainkan batu empedu.

"Itu bukan boba itu batu kantung empedu," ujar Ari saat dihubungi Kompas.com, Kamis (23/1/2020).

Menurut Ari, batu kantung empedu termasuk salah satu gejala utama peradangan empedu.

Gejala tersebut dapat berupa nyeri perut yang teramat sangat, misal dengan tiba-tiba atau kronis.

Umumnya, pasien yang mengalami nyeri perut berasal dari lambung, namun hal itu bisa juga berasal dari pankreas dan organ lainnya.

"Nyeri perut bisa juga dari kantung empedu, liver, atau usus dua belas jari," kata dia. 

Bahkan, nyeri perut yang timbul di ulu hati juga bisa berhubungan dengan serangan jantung dalam hal ini serangan jantung bagian bawah atau (infark miokard inferior).

Batu empedu

Ari mengungkapkan nyeri ulu hati juga dapat disebabkan karena masalah di kantung empedu, seperti adanya batu pada kantung tersebut.

"Jika dianalisis lebih lanjut, batu kantung empedu terdiri dari batu kolesterol dan batu pigmen," katanya lagi.

Terkait gangguan ini, orang dengan batu empedu akan merasakan nyeri yang berlangsung beberapa saat dan berulang atau kolik bilier.

Biasanya nyeri tersebut dapat menjalar ke punggung belakang.

Sementara itu, peradangan pada kantung empedu (karena adanya batu empedu) yang berlangsung tiba-tiba atau akut, dapat merupakan ciri peradangan ringan atau peradangan berat.

"Pada kondisi yang berat, infeksi bisa saja selain mengenai kandungan empedu juga bisa mengenai pankreas, bahkan bisa terjadi infeksi luas dan sistemik yang dapat membahayakan jiwa," imbuh dia.

Penyebab batu empedu

Sementara itu, Ari menjelaskan bahwa semakin tinggi umur maka semakin tinggi risiko terkena batu empedu.

Biasanya batu empedu mulai berisiko di usia 40 tahun.

"Risiko terjadinya batu kantung empedu antara lain obesitas, diabetes mellitus, pasien dengan sindrom metabolik yaitu dengan obesitas, kadar kolesterol HDL yang rendah, trigliserida yang tinggi, tekanan darah tinggi, dan gula darah tinggi," katanya lagi. 

Tidak hanya itu, ada faktor lain yang dapat menyebabkan seseorang terkena batu kantung empedu, seperti memiliki riwayat keluarga dengan batu kantung empedu, diet tinggi lemak dan tinggi kolesterol dan rendah serat.

"Ternyata penurunan berat badan yang mendadak juga bisa menyebabkan terbentuknya batu kantung empedu," kata Ari.

Pengobatan batu kantung empedu

Terkait pengobatan, pasien dengan peradangan batu kantung empedu dalam kategori ringan (tanpa keluhan) biasanya tidak perlu melakukan operasi.

Adapun pengobatan pada batu empedu yang tunggal dan kecil (diameter kurang dari 1,5 cm) cukup dengan diet dan obat-obatan.

Obat-obatan yang diberikan yaitu obat yang bekerja melarutkan batu kolesterol yaitu ursodeoxycholic acid (UDCA).

Pada umumnya obat ini diberikan selama 3 bulan.

Sementara, pada kasus peradangan batu empedu dengan kategori berat atau memerlukan operasi, saat ini sebagian besar RS menerapkan teknik laparaskopi untuk pengangkatan kantung empedu tersebut.

"Melalui teknik ini masa rawat menjadi pendek, komplikasi pasca-operasi menjadi minimal," imbuh dia.

Lebih lanjut, pihaknya juga mewanti-wanti bagi pasien yang sudah dioperasi kandung empedunya.

Pasalnya dengan tidak menjaga asupan makanan maka bisa saja terbentuk pasir dan batu pada saluran empedunya walau kandung empedunya sudah diangkat.

Mencoba Mencicipi Rasa Unik dari Roti Panggang Boba dengan Krim Keju di Gangnam CafeTR

Kaleidoskop 2019 - Dari Boba hingga Nasi Mentai, Ini Deretan Kuliner Populer di Tahun ini

Hentikan Kebiasaan Tidak Mengunyah Boba, Ini Bahayanya

Ketahui Supaya Tak Salah Pilih Topping, Ini Beda Pearl, Boba dan Bubble Tea

Apa Perbedaan Boba di Indonesia dengan Boba di Negara Asalnya?

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Viral Video Batu Empedu Diduga Boba, Ini Penjelasannya"

Ikuti kami di
Editor: Gigih Prayitno
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved