Latopia, Jajanan Khas Tegal Mirip Bakpia yang Berisi Kacang Hijau

Jajanan khas Tegal yang dibuat dari campuran kacang hijau dan gula itu, dibungkus tepung lalu dipanggang.

Latopia, Jajanan Khas Tegal Mirip Bakpia yang Berisi Kacang Hijau
inibaru.id
Latopia khas Tegal 

TRIBUNTRAVEL.COM - Bila di Yogyakarta ada bakpia, di Kota Tegal ada jajanan serupa bernama latopia.

Namun, baik bakpia atau latopia, keduanya adalah perpaduan kuliner antara China dan Nusantara yang akrab disebut kue pia.

Nah di Tegal, kue pia itu bernama latopia.

Jajanan khas Tegal yang dibuat dari campuran kacang hijau dan gula itu, dibungkus tepung lalu dipanggang.

Jika dibandingkan bakpia, latopia ini lebih kering dan memiliki ukuran yang lebih besar.

Satu di antaranya, Latopia Maju Jaya milik Turipah (38) yang beralamat di Jalan KH Hasyim Ashari Nomor 14 Tegal Selatan, Kota Tegal.

Pegawai Latopia Maju Jaya menunjukkan latopia, Jumat (25/10/2019). Tempat produksinya bernama Latopia Maju Jaya Jalan KH Hasyim Ashari Nomor 14 Tegal Selatan, Kota Tegal.
Pegawai Latopia Maju Jaya menunjukkan latopia, Jumat (25/10/2019). Tempat produksinya bernama Latopia Maju Jaya Jalan KH Hasyim Ashari Nomor 14 Tegal Selatan, Kota Tegal. (TRIBUN JATENG/FAJAR BAHRUDDIN ACHMAD)

Saat ditemui Tribunjateng.com di rumah produksinya, Turipah mengatakan, bakpia itu basah, sedangkan latopia kering.

Ia mengatakan, rasa latopia lebih renyah, terlebih jika dimakan saat masih hangat.

Kepala Kambing Bakar Bu Darti, Kuliner Legendaris yang Wajib Dicoba saat Kunjungi Kota Tegal

Nikmatnya Kupat Blenggong Khas Tegal yang Gurih dan Empuk, Harganya Cuma Rp 5 Ribu

"Enaknya dimakan pas hangat. Yang paling disukai itu rasa kacang hijau. Tapi ada juga rasa cokelat, susu, dan buah," kata Turipah kepada Tribunjateng.com, Jumat (25/10/2019).

Turipah mengatakan, tiap hari ia memproduksi latopia sebanyak 1.500 buah.

Sedangkan pada Sabtu, ia bisa memproduksi dua kali lipatnya.

Hasil produksi itu kemudian dititipkan kepada para pedagang pasar yang ada di Tegal, Slawi, dan Brebes.

Harga satu latopia ia jual Rp 700.

Sedangkan satu bungkus latopia berisi 10 buah, Rp 7.000.

"Saya tidak menjual langsung. Saya titipkan ke pasar. Tapi misal ada yang mau beli langsung di rumah, ya bisa," ungkapnya.

Meski latopia menjadi jajanan khas Tegal, Turipah merasa, peran pemerintah daerah kurang dalam mempromosikannya.

Nasi Lengko Pak Pian Kota Tegal, Kuliner Legendaris Khas Tegal yang Sudah Ada Sejak 1926

Bubur Ayam di Depan Stasiun Tegal Bisa Jadi Pilihan Menu Sarapan, Per Porsi Hanya Rp 8 Ribu

LIHAT JUGA:

Tiap tahun, justru ada penurunan dalam penjualan latopia.

Turipah bercerita, pada 2018 tiap hari ia bisa menjual 3.000 buah latopia.

Bahkan pada 2014, angka jual latopia per hari bisa sampai 5.000 buah.

"Dahulu seminggu omzet bisa sampai Rp 3 juta. Sekarang cuma bisa muter," kata Turipah warga Kota Tegal yang sudah membuka usahanya sejak 2006.

Artikel ini telah tayang di Tribunjateng.com dengan judul Jajanan Khas Tegal Ini Bernama Latopia, Ukurannya Lebih Besar Dibandingkan Bakpia.

 
 
Ikuti kami di
Editor: Sinta Agustina
Sumber: Tribun Jateng
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved