Melihat Tradisi Mapeed dan Ngarebeg di Pura Dalem Kahyangan Kedaton Tabanan

Ibu-ibu PKK dari 12 banjar adat yang ada di Desa Kukuh, Kecamatan Marga, Tabanan, nyuwun gebogan menuju Pura Alas Kedaton, Tabanan, Selasa (13/8/2019)

Melihat Tradisi Mapeed dan Ngarebeg di Pura Dalem Kahyangan Kedaton Tabanan
Tribun Bali/Nyoman Mahayasa
Tradisi mapeed di Alas Kedaton, Tabanan, Selasa (13/8/2019). Ibu-ibu PKK dari 12 banjar adat yang ada di Desa Kukuh, Kecamatan Marga, Tabanan, nyuwun gebogan menuju Pura Alas Kedaton. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Ibu-ibu PKK dari 12 banjar adat yang ada di Desa Kukuh, Kecamatan Marga, Tabanan, nyuwun gebogan menuju Pura Alas Kedaton, Tabanan, Selasa (13/8/2019).

Mereka mengikuti tradisi mapeed serangkaian pujawali di Pura Dalem Kahyangan Kedaton.

Setelah semua banjar adat selesai menggelar mapeed, tarian Rejang Renteng massal menyusul setelahnya.

Tarian ini juga ditarikan ibu-ibu PKK dari 12 banjar adat yang di Desa Kukuh.

"Pujawali dilaksanakan setiap enam bulan sekali. Setiap pujawali memang menggelar tradisi mapeed dan ngarebeg," ujar Perbekel Kukuh, I Made Sugianto.

Sugianto menjelaskan, tradisi mapeed berasal dari kata mepaid atau mengikutsertakan semua komponen masyarakat terutama ibu-ibu PKK dengan nyuwun gebogan.

Peserta berjalan beriringan menuju areal pura. Sedangkan krama laki-laki mengikuti dengan membawa bandrang dan tedung.

TONTON JUGA :

Garuda Indonesia Pastikan Penerbangan ke Hong Kong Kembali Beroperasi Normal

Mulai 16 Agustus, KA Argo Cheribon Layani Rute Gambir - Cirebon - Tegal PP

Deretan Pantai Eksotis, Sungai dan Gua di Gunung Kidul untuk Liburan Akhir Pekan

Asal Usul Lomba Balap Karung, Kompetisi yang Populer Saat HUT ke-74 RI

"Tradisi ini memiliki makna sebagai bentuk semangat krama desa untuk ngayah ke Pura Kahyangan Kedaton. Tradisi ini sudah berlangsung turun temurun," jelasnya.

Sedangkan tradisi ngarebeg memiliki arti greget, semangat dalam pengabdian. Dalam ngarebeg selalu diawali dengan barisan anak-anak membawa ranting pohon enau karena terkait erat dengan sejarah berdirinya pura.

Di mana pendahulu mereka, sembunyi di balik pohon enau sehingga tidak terlihat oleh musuh.

Selanjutnya, kata dia, ada barisan lelaki orangtua dengan membawa bandrang dan tedung kemudian berlari sekitar tiga kali mengitari pura.

"Tradisi ini tidak pernah ditiadakan meskipun bagaimana kondisi cuacanya," tandasnya. 

Artikel ini telah tayang di tribun-bali.com dengan judul Tradisi Mapeed dan Ngarebeg Saat Pujawali Pura Dalem Kahyangan Kedaton Tabanan

Ikuti kami di
Editor: Rizky Tyas Febriani
Sumber: Tribun Bali
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved