Erdene Zuu, Biara Buddha Tertua di Mongolia yang Selamat dari Invasi hingga Perubahan Politik

Erdene Zuu XII

TRIBUNTRAVEL.COM - Pendirian Erdene Zuu setidaknya berasal dari tahun 1585, dan beberapa berpendapat itu jauh lebih tua yakni abad ke-8.

Erdene Zuu adalah biara Buddha tertua yang masih ada di Mongolia.

Nama Erdene Zuu diterjemahkan berarti "100 Harta Karun," .

Erdene Zuu memiliki beragam Fakta unik yang menarik untuk diketahui.

TONTON JUGA

Dilansir TribunTravel dari laman atlasobscura.com, sejarah Erdene Zuu adalah campuran dari invasi, pembersihan agama, perubahan politik, dan pembunuhan langsung.

Rusak dan dibongkar pada 1688 selama konflik antara Dzungars (sebuah konfederasi suku-suku Mongolia) dan Khalkha Mongol (secara historis diperintah oleh Khan), apa yang tersisa dari Erdene Zuu disusun kembali pada abad ke-18.

Sekali lagi, pada 1939, Erdene Zuu mengalami pukulan telak di tangan Khorloogiin Choibalsan, pemimpin Komunis Mongolia, yang memerintahkan penghancuran sejumlah kuil dan pembantaian ribuan biksu di seluruh negeri.

Stupa di Erdene Zuu (Flickr/Scott Presly)

Yang tersisa dari Erdene Zuu adalah tiga kuil dan sebuah ordo kecil, dengan hampir seratus bangunan hancur dan diperkirakan seribu anggota dibunuh atau dipenjara.

Entah karena keberuntungan belaka atau kebijaksanaan Stalin yang menyelamatkan situs dari kehancuran total, disimpan sebagai tanda "toleransi beragama" untuk dipajang bagi pengunjung internasional, termasuk Wakil Presiden AS Henry A.Wallace selama perjalanan di akhir 1940-an.

Intervensi oleh pemimpin Soviet meyakinkan rezim Mongolia untuk membangun kembali Erdene Zuu.

Halaman
12

Berita Populer