Breaking News:

Fakta Unik Chu-hi-cha, Teh Unik yang Diseduh dari Kotoran Ulat

Chu-hi-cha merupakan satu jenis teh unik dari Jepang. Di mana berasal dari kotoran ulat yang memakan berbagai tanaman.

Kira auf der Heide /Unsplash
Ilustrasi seorang wanita yang tengah menikmati secangkir teh hangat. Peneliti Jepang baru saja menemukan jenis teh unik. Di mana teh ini terbuat dari kotoran ulat yang memakan sejumlah daun. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Chu-hi-cha adalah nama teh jenis baru yang ditemukan oleh seorang peneliti Jepang di Universitas Kyoto.

Chu-hi-cha melibatkan menyeduh kotoran ulat yang memakan berbagai tanaman.

Baca juga: Paspor Jepang Lagi-lagi Terkuat di Dunia pada 2023, Bagaimana dengan Indonesia?

Ilustrasi secangkir teh. Peneliti Jepang baru saja menemukan jenis teh unik. Di mana teh ini terbuat dari kotoran ulat yang memakan sejumlah daun.
Ilustrasi secangkir teh. Peneliti Jepang baru saja menemukan jenis teh unik. Di mana teh ini terbuat dari kotoran ulat yang memakan sejumlah daun. (Drew Jemmett /Unsplash)

Baca juga: Panduan Lengkap Menghemat Uang Saat Bepergian Keliling Jepang

Tsuyoshi Maruoka datang dengan ide teh ulat selama studi pascasarjana di Fakultas Pertanian Universitas Kyoto, sambil meneliti hubungan misterius antara serangga dan tumbuhan.

Suatu hari, seorang senior membawa 50 larva ngengat gipsi ke lab dan memberi tahu Maruoka bahwa itu adalah suvenir.

Dia tidak benar-benar tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka pada awalnya, tetapi dia akhirnya memutuskan untuk setidaknya menjaga mereka tetap hidup sampai dia dapat memutuskan, jadi dia memetik beberapa daun dari pohon ceri terdekat dan memberikannya kepada ulat.

Baca juga: Bukan Baju atau Sepatu, Pasar Loak Jepang Jual Udara Dalam Plastik, Harganya sampai Rp 2,3 Juta

Baca juga: Permudah Turis Asing, Taman Ghibli Jepang Sekarang Punya Situs Reservasi Tiket Berbahasa Inggris

Saat membersihkan kotoran yang ditinggalkan oleh makhluk itu, dia memperhatikan bahwa mereka memiliki bau harum yang menyenangkan dan hampir seketika terinspirasi untuk menyeduhnya menjadi teh.

"Ini akan berhasil!" Maruoka berkata pada dirinya sendiri, dan dia benar.

Dilansir dari odditycentral, tidak hanya warna gelap dari kotorannya yang memberikan warna yang menyenangkan pada teh, tetapi minumannya juga berbau seperti bunga sakura dan memiliki rasa yang sangat enak.

Eksperimen yang sukses ini mengilhami peneliti untuk mengeksplorasi jenis teh ini lebih jauh.

Baca juga: 6 Hal Seru di Akihabara Jepang, dari Keliling Naik Go Kart hingga Mencoba Dessert di Maid Cafe

Ilustrasi ulat bulu. Peneliti Jepang baru saja menemukan jenis teh unik. Di mana teh ini terbuat dari kotoran ulat yang memakan sejumlah daun.
Ilustrasi ulat bulu. Peneliti Jepang baru saja menemukan jenis teh unik. Di mana teh ini terbuat dari kotoran ulat yang memakan sejumlah daun. (IST/flickr)

Proyek Teh Chu-hi-cha tidak terbatas pada kotoran ulat ngengat gipsi yang berpesta daun pohon ceri, meskipun begitulah awalnya.

Tsuyoshi Maruoka telah bereksperimen dengan sekitar 40 jenis tanaman dan 20 serangga dan larva, dan hasilnya sangat menggembirakan.

Tetapi dengan ratusan ribu tumbuhan dan serangga di seluruh dunia, kombinasinya hampir tidak ada habisnya.

Maruoka mengklaim bahwa "aroma dan rasa Chu-hi-cha berubah secara dramatis tergantung pada jenis tanaman dan serangga yang disilangkan."

Tumbuhan mentah memiliki rasa sepat dan pahit yang dirancang untuk mencegah hewan mengkonsumsinya, tetapi beberapa serangga telah berevolusi untuk menetralkan rasa ini dengan bantuan enzim dalam sistem pencernaan mereka.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved