Breaking News:

Maskapai Lufthansa Tak Lagi Gunakan Sapaan 'Ladies and Gentleman', Ini Gantinya

Maskapai Lufthansa tidak lagi menggunakan sapaan ladies and gentleman dalam penerbangannya.

Flickr/ allen watkin
Lufthansa A300 

TRIBUNTRAVEL- Maskapai Lufthansa tidak lagi menggunakan sapaan ladies and gentleman dalam penerbangannya.

Juru bicara grup maskapai terbesar di Eropa ini mengatakan langkah itu dimaksudkan untuk membuat semua penumpang merasa diterima, termasuk mereka yang tidak mengidentifikasi diri sebagai pria atau wanita.

'Kru diinstruksikan untuk memilih sapaan yang mencakup semua penumpang,' katanya, seraya menambahkan bahwa 'tamu yang terhormat' atau 'selamat pagi/selamat malam' akan digunakan sebagai gantinya.

Kebijakan baru, yang akan bertahap secara bertahap, berlaku untuk maskapai berbendera Jerman Lufthansa serta maskapai Swiss, Austria, Brussel dan Eurowings.

Baca juga: Tiket Pesawat Murah Jakarta-Padang Tarif Mulai Rp 600 Ribuan, Cek Maskapai dan Jadwalnya

Lufthansa
Lufthansa (Flickr/ Melvinnnnnnnnnnn (FN2187))

Baca juga: Sejumlah Maskapai Beri Vaksin Gratis Buat Penumpang, Garuda Indonesia hingga Lion Air

Perusahaan mengatakan sedang menanggapi 'diskusi yang diadakan di masyarakat' tentang identifikasi gender non-biner dan keinginan 'untuk menghargai semua penumpang di pesawat'.

Dilansir TribunTravel dari laman dailymail, Jerman telah bergabung dalam perdebatan tentang bahasa yang lebih inklusif untuk mempertimbangkan identitas gender yang beragam dan masyarakat yang semakin multikultural.

Dalam beberapa hari terakhir kota-kota besar termasuk Berlin, Munich dan Hamburg mengatakan jaringan transportasi akan berhenti menggunakan kata 'Schwarzfahren' (kuda hitam) untuk menggambarkan perjalanan tanpa tiket sebagai tanggapan atas keluhan bahwa kata tersebut memiliki noda rasis.

Lufthansa bukanlah perusahaan pertama yang membuang 'ladies and gentlemen' sebagai sapaan standar untuk penumpangnya.

Baca juga: Maskapai Penerbangan Berkonsep Milenial, Super Air Jet Resmi Terima Sertifikat Operator Penerbangan

Tahun lalu, Japan Airlines mengumumkan akan menggunakan frasa termasuk 'semua penumpang', 'selamat pagi' dan 'selamat malam' dalam pesan bahasa Inggrisnya.

apan Airlines menjadi maskapai Jepang pertama yang mengubah pengumumannya setelah EasyJet dan Air Canada mengubah salam mereka pada 2019.

Seorang juru bicara Japan Airlines mengatakan pada saat itu: "Kami telah berkomitmen untuk tidak melakukan diskriminasi berdasarkan gender... orientasi seksual, identitas gender atau atribut pribadi lainnya."

Itu terjadi setelah Disney World memicu reaksi bulan ini karena mengubah sapaan klasik 'wanita dan pria, anak laki-laki dan perempuan' di pertunjukan kembang api menjadi 'selamat malam, pemimpi dari segala usia'.

Baca juga: Masuk Bandara Secara Ilegal, Mantan Pegawai Maskapai Ditangkap

Disney World Cinderella
Disney World Cinderella (Pixabay/ Stinne24)

Salam klasik disuarakan oleh Jack Wagner, juga dikenal sebagai ' suara Disney,' dan diperkirakan selama 20 tahun terakhir penyiar taman untuk Disneyland, Disney World dan Tokyo Disneyland telah mengucapkan ungkapan itu lebih dari delapan juta kali.

Ini adalah langkah politik terbaru yang benar untuk Disney setelah mengubah beberapa wahana, termasuk Splash Mountain dan Jungle Cruises, setelah mereka dikritik karena mempromosikan stereotip rasial dan budaya.

Raksasa hiburan itu juga memberikan peringatan pada acara Disney+ seperti The Muppets, Dumbo, dan Peter Pan untuk alasan yang sama.

Baca juga: Tertangkap Basah saat Mau Selundupkan Emas, Kru Maskapai Langsung Dipecat

Ambar Purwaningrum/TribunTravel

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved