Breaking News:

Menolak Beri Burger Gratis, 19 Staf Restoran Cepat Saji Ditangkap Petugas Polisi

Seluruh staf sebuah restoran cepat saji di Pakistan ditangkap karena menolak memberikan burger gratis kepada sekelompok petugas polisi.

Twitter/ @MurtazaViews
Seluruh staf sebuah restoran cepat saji di Pakistan ditangkap dan ditahan semalam karena menolak memberikan burger gratis kepada sekelompok petugas polisi. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Seluruh staf restoran cepat saji di Pakistan ditangkap dan ditahan semalam karena menolak memberikan burger gratis kepada sekelompok oknum petugas polisi.

Total ada 19 staf gerai Johnny & Jugnu di Lahore yang ditangkap dan ditahan selama tujuh jam, menurut laporan DailyMail.

"Mereka mengurung tim kami, melecehkan mereka, mendorong mereka, semua hanya karena kami tidak memberi mereka burger gratis," kata staf restoran itu dalam sebuah pernyataan di Facebook.

Melansir laman Insider, Minggu (20/6/2021), para staf restoran bahakan tidak diberi waktu yang cukup untuk menutup dapur.

Baca juga: Menu Rahasia 6 Restoran Cepat Saji Ternama yang Jarang Diketahui Pelanggan

Penggorengan masih berjalan dan pelanggan dibiarkan menunggu pesanan, kata pihak Johnny & Jugnu.

Momen tersebut terkeam oleh kamera CCTV.

Staf restoran cepat saji ditangkap petugas polisi karena menolak untuk memberikan burger gratis.
Staf restoran cepat saji ditangkap petugas polisi karena menolak untuk memberikan burger gratis. (Twitter/ @MurtazaViews)

Tonton videonya di sini.

Rekaman CCTV menunjukkan restoran didatangi oleh petugas polisi.

Staf restoran mengatakan bahwa sebagian besar dari mereka yang ditangkap adalah anak muda, termasuk banyak mahasiswa.

Menyusul protes di kalangan penggemar, sembilan petugas polisi yang terlibat semuanya diskors.

"Tidak ada yang diperbolehkan mengambil hukum dengan tangannya sendiri. Ketidakadilan tidak akan ditoleransi. Semuanya akan dihukum," kata Inam Ghani, seorang pejabat senior polisi di wilayah tersebut.

Baca juga: Tolak Pakai Masker dan Teriaki Awak Pesawat Selama Penerbangan, Penumpang Ryanair Digiring Polisi

Baca juga: Viral Pria Tua Nekat Pukuli Anak Muda di Kereta, Polisi Turun Tangan

Pihak restoran menuliskan di Facebook bahwa insiden itu bukan pertama kalinya terjadi.

Menurut DailyMail, insiden terjadi sekira pukul 1 dini hari dengan 19 anggota staf dikurung di stasiun sepanjang malam.

Dua hari sebelumnya, piha restoran mengatakan bahwa petugas polisi telah masuk dan meminta burger gratis, namun ditolak.

Baca juga: Kisah Tragis Tyke, Gajah Sirkus yang Ditembak Mati Polisi

Halaman
12
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved