4 Tips Aman Mendaki Gunung di Musim Kemarau, Waspada Ada Kebakaran

Musim kemarau adalah satu waktu terbaik untuk mendaki gunung. Hal itu tentu saja membuat aktivitas pendakian menjadi semakin menyenangkan.

4 Tips Aman Mendaki Gunung di Musim Kemarau, Waspada Ada Kebakaran
travelagent.co.id
Mendaki gunung untuk merayakan kemerdekaan RI 

TRIBUNTRAVEL.COM - Musim kemarau adalah satu waktu terbaik untuk mendaki gunung.

Cuaca yang cenderung cerah membuat pemandangan indah dari ketinggian lebih besar kemungkinannya untuk dinikmati.

Para pendaki pun juga kemungkinan besar akan terhindar dari ancaman cuaca buruk seperti hujan lebat, badai, atau petir.

Hal itu tentu saja membuat aktivitas pendakian menjadi semakin menyenangkan.

Namun di balik segala kenyamanan itu, tetap saja ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat mendaki gunung di musim kemarau.

Tonton juga:

5 Tips Mencegah Hipotermia saat Mendaki Gunung

Pertama Kali Naik Gunung? Simak 6 Tips Mendaki Bagi Pemula Ini

Masih ada beberapa ancaman yang harus diwaspadai oleh pendaki gunung. Berikut ini adalah 4 tips mendaki gunung di musim kemarau:

1. Udara lebih dingin, siapkan perlengkapan yang memadai

Meski tidak hujan, suhu udara di musim kemarau rata-rata akan lebih dingin daripada ketika musim penghujan.
Dinginnya udara akan sangat terasa terutama pada malam atau dini hari saat cuaca cerah.

Oleh karena itu, penting untuk membawa perlengkapan memadai untuk menjaga tubuh tetap hangat seperti tenda, jaket gunung, baju ganti, hingga sleeping bag.

Perlengkapan itu sangat dibutuhkan saat beristirahat di malam hari ketika fisik tidak banyak bergerak.

Jika sampai tidak membawa perlengkapan yang memadai sehingga tubuh terus terpapar udara dingin saat beristirahat, hal itu semakin meningkatkan risiko terkena hipotermia.

Mau Mendaki Gunung Saat Cuaca Dingin? Ini Tips Terhindar dari Hipotermia

2. Rawan kebakaran, jangan buat api unggun

Jarangnya hujan turun di gunung pada musim kemarau menyebabkan kondisi kering dan gersang.

Padang ilalang dan pepohonan akan mengering sehingga menyebabkan rawan terjadinya kebakaran hutan.

Kebakaran memang bisa disebabkan oleh alam ketika ranting atau dahan kering saling bergesekan akibat ditiup angin sehingga menyebabkan percikan api sebagai pemicu kebakaran.

Meski demikian, pendaki juga harus meminimalkan risiki kebakaran.

Salah satu caranya adalah tidak membuat api unggun atau perapian.

Dinginnya udara gunung memang bisa diatasi dengan api unggun, tetapi hal itu sekaligus meningkatkan risiko terjadinya kebakaran.

Bara api dari perapian bisa saja tertiup angin dan jatuh di padang ilalang kering yang sangat mudah terbakar.

Oleh karena itu, api unggun sangat dilarang, terutama saat musim kemarau.

Pendaki yang merokok pun tidak boleh membuang puntung rokoknya sembarangan.

3. Banyak sumber air kering, bawa bekal air yang cukup

Ada banyak gunung yang terdapat sumber air sehingga pendaki tidak perlu membawa banyak bekal air dari bawah.

Namun, banyak pula sumber air itu yang mengering saat musim kemarau.

Jika sumber air kering, pendaki tidak bisa minum atau mengisi bekal airnya di sana.

Mau tidak mau, bekal air yang cukup harus dibawa dari bawah jika sumber air mengering.

Pendaki juga harus menghemat bekal airnya.

Sebelum mulai mendaki gunung saat musim kemarau, ada baiknya untuk mencari informasi terlebih dahulu mengenai kondisi sumber airnya saat di basecamp pendakian.

Jangan sampai kehabisan air saat mendaki gunung.

4. Kondisi lebih berdebu, bawa masker atau kacamata

Jarangnya turun hujan di gunung saat musim kemarau juga menjadikan kondisi jalur pendakian menjadi kering dan berdebu.

Saat kaki memijak atau melangkah, debu akan langsung beterbangan.

Hal itu tentu tidak sehat bagi pernapasan.

Oleh karena itu, dibutuhkan perlengkapan untuk melindungi pernapasan dari debu seperti masker.
Jika tidak memakai masker, debu akan banyak terhirup dan masuk paru-paru.

Selain pernapasan, debu yang beterbangan juga rawan masuk ke mata.
Kacamata pun sangat dibutuhkan untuk mengurangi paparan debu yang mengenai indera pengelihatan agar mata tetap segar dan sehat.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul"4 Tips Mendaki Gunung di Musim Kemarau"

Ikuti kami di
Editor: Arif Setyabudi Santoso
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved