Penelitian Ini Buktikan Traveling Lebih Bikin Bahagia daripada Beli Barang Mewah

Ada yang suka pergi belanja barang-barang baru, namun ada juga yang lebih suka menggunakan uangnya untuk ongkos jalan-jalan.

Penelitian Ini Buktikan Traveling Lebih Bikin Bahagia daripada Beli Barang Mewah
gadgetsboy.co.uk
Ilustrasi traveling. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Setiap orang memiliki caranya masing-masing untuk membahagiakan dirinya.

Ada yang suka pergi belanja barang-barang baru, namun ada juga yang lebih suka menggunakan uangnya untuk ongkos jalan-jalan.

Jika kamu termasuk orang yang lebih suka mengeluarkan uangmu untuk bepergian dan teman-temanmu merasa kebiasaanmu di luar kebiasaan, mungkin penjelasan ini bisa membantumu menjawab pertanyaan teman-temanmu.

Sebuah penelitian yang dilakukan di Universitas Cornell memang menunjukkan tingkat kebahagiaan dari membeli barang baru dan bepergian seimbang.

Profesor Psikologi Thomas Gilovich telah menunjukkan, kita mengalami peningkatan kebahagiaan yang sama ketika kita membeli sesuatu yang kita inginkan dan ketika kita bepergian.

Tapi , yang menjadi poin paling penting adalah ketika suatu barang dapat berubah, hilang, rusak atau suatu saat mungkin tidak menarik lagi sering berjalannya waktu.

Sedangkan kenangan dari pengalaman perjalanan akan terus memberi kita pasokan hormon kebahagiaan lebih lama.

Pergi ke berbagai acara, melakukan perjalanan, mempelajari keterampilan baru, bahkan olahraga ekstrem, semua ini adalah sumber kebahagiaan yang ideal bagi kita.

Suatu benda yang baru pada akhirnya akan menjadi tua dan usang.

Namun, setiap memori baru akan menjadi sumber kebahagiaan sejati yang tetap tinggal bersama sepanjang hidup kita.

Artikel ini telah dimuat di Intisari.grid.id dengan judul Ini Alasan Traveling Lebih Membuat Bahagia daripada Beli Barang Mewah.

Ikuti kami di
Editor: Sinta Agustina
Sumber: Grid.ID
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved