Breaking News:

Begini Cara 'Tak Biasa' Wanita Mesir Kuno untuk Mengetes Kehamilan, Bisa Tentukan Jenis Kelamin

menurut seorang peneliti yang telah mempelajari papirus dari Mesir kuno, 3.500 tahun yang lalu para wanita melakukan tes kehamilan dengan cara unik.

Innov8tiv
Tes kehamilan 

Laporan Wartawan TribunTravel.com, Ambar Purwaningrum

TRIBUNTRAVEL.COM - Kebanyakan wanita modern menggunakan tes pack untuk mengecek kehamilan.

Cukup membasahinya dengan air kencing, dan tunggu reaksi kimia yang dihasilkan untuk mengkonfirmasi apakah seseorang hamil atau tidak.

Lalu bagaimana dengan wanita kuno?

Apa yang mereka gunakan untuk mengecek kehamilan?

Meski tergolong sederhana, cara yang dilakukan wanita kuno jauh lebih canggih dan akurat.

Seperti dilansir TribunTravel.com dari thevintagenews.com, menurut seorang peneliti yang telah mempelajari papirus dari Mesir kuno, 3.500 tahun yang lalu para wanita melakukan tes kehamilan dengan cara yang unik.

Mereka buang air kecil ke dalam kantong jelai dan sekantong emmer gandum, dan kemudian menunggu hasilnya.

Hasil yang mereka sedikit lebih lama.

Biji emmer gandum
Biji emmer gandum (thevintagenews.com)

Sebelum Tespek Muncul, Ini 6 Metode Tes Kehamilan yang Dipakai Orang Zaman Dulu

Tes kehamilan kuno ini dapat menunjukkan hasilnya lewat perubahan yang terjadi pada jelai dan biji emmer.

Kata Kim Ryholt, kepala koleksi papirus Carlsberg di Universitas Kopenhagen, yang memiliki teks, “Jika mereka tumbuh, dia akan melahirkan. Jika biji jelai tumbuh, itu laki-laki. Jika emmer tumbuh, itu adalah seorang gadis. Jika tidak tumbuh, dia tidak akan melahirkan. ”

Nasihat kuno seperti itu telah dipelajari oleh sejarawan medis, tetapi pada koleksi papirus di Kopenhagen, para ahli baru-baru ini menyelesaikan terjemahan hieroglif yang menegaskan bahwa itulah yang dilakukan oleh wanita Mesir.

Papirus, ditulis dalam naskah demotis pada tahun ke-35 dari Amasis II (yaitu 533 SM, Dinasti ke-26).
Papirus, ditulis dalam naskah demotis pada tahun ke-35 dari Amasis II (yaitu 533 SM, Dinasti ke-26). (Foto oleh Med CC BY-SA 3.0)

Teriakan Misterius Mumi Putra Ramses yang Bingungkan Ilmuwan dan 4 Fakta Menarik Lain Mesir Kuno

Menurut National Institutes of Health, sebuah penelitian abad ke-20 menemukan bahwa tes Mesir kuno ini untuk menentukan kehamilan akurat sekitar 70 persen dari waktu ketika dilakukan.

"Tes kehamilan modern bergantung pada protein yang dapat mendeteksi hormon yang disebut human chorionic gonadotropin (hCG), tetapi para ilmuwan berspekulasi bahwa tes lama ini bekerja dengan sangat baik karena peningkatan kadar estrogen dalam urine wanita mungkin telah mendorong pertumbuhan biji," kata seorang peneliti.

The Edwin Smith papyrus, dokumen bedah tertua yang masih hidup di dunia. Ditulis dalam skrip hirarkis di Mesir kuno sekitar 1600 SM, teks ini menggambarkan pengamatan anatomi dan pemeriksaan, diagnosis, pengobatan, dan prognosis dari 48 jenis masalah medis dalam detail yang sangat indah.
The Edwin Smith papyrus, dokumen bedah tertua yang masih hidup di dunia. Ditulis dalam skrip hirarkis di Mesir kuno sekitar 1600 SM, teks ini menggambarkan pengamatan anatomi dan pemeriksaan, diagnosis, pengobatan, dan prognosis dari 48 jenis masalah medis dalam detail yang sangat indah. (thevintagenews.com)

8 Fakta Unik Orang Mesir Kuno yang Tak Ada dalam Sejarah, Satunya Mumi yang Ditampilkan di Pesta

Papirus yang sedang dipelajari mengandung informasi medis lainnya, termasuk perawatan untuk penyakit mata.

Ryholt mengatakan kepada CNN: “Teks-teks itu rusak, mereka ditulis dalam naskah kuno yang hanya sedikit orang dapat membaca, dan terminologinya sangat kompleks. Ada kurang dari selusin papirus medis Mesir kuno yang diawetkan dengan baik ... Sesuatu yang baru akan melepaskan cahaya baru yang penting. ”

Papirus medis Mesir.
Papirus medis Mesir. (thevintagenews.com)

Pewarna Rambut sampai Pasta Gigi, 6 Produk Modern yang Ternyata Berasal dari Mesir Kuno

Bersama dengan saran medis, dokumen-dokumen itu memuat informasi tentang astronomi, botani, dan astrologi, kata para peneliti kepada ScienceNordic.

Peneliti proyek Sofie Schiødt, seorang kandidat doktor di Departemen Studi Lintas Budaya dan Regional di Universitas Kopenhagen, mengatakan dalam sebuah wawancara, “Banyak ide dalam teks medis dari Mesir kuno muncul lagi dalam teks Yunani dan Romawi kemudian. Dari sini, mereka menyebar lebih jauh ke teks medis abad pertengahan di Timur Tengah, dan kamu dapat menemukan jejak-jejak sampai ke pengobatan pramodern. ”

Carlsberg papyri diawetkan di Laboratorium Carlsberg di Kopenhagen, Denmark.
Carlsberg papyri diawetkan di Laboratorium Carlsberg di Kopenhagen, Denmark. (thevintagenews.com)

Rekaman Drone Ini Tunjukkan Potret Kota Hantu Chernobly yang Ditinggalkan Akibat Ledakan Nuklir

Papyrus Carlsberg Collection mencakup sekitar 1.400 manuskrip, yang sebagian besar berasal dari 2000 SM hingga 1000 AD.

Mayoritas literatur ilmiah Mesir kuno ini tetap tidak diterjemahkan sejak dihibahkan ke universitas pada 1939.

Halaman
12
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved