Dinonaktifkan Sejak 1981, Begini Kondisi Jalur Mati KA Rute Banjar–Pangandaran-Cijulang, Tak Terawat

Jalur kereta api yang menghubungkan Banjar–Pangandaran- Cijulang telah dinonaktifkan sejak 3 Februari 1981.

Dinonaktifkan Sejak 1981, Begini Kondisi Jalur Mati KA Rute Banjar–Pangandaran-Cijulang, Tak Terawat
NASRULLAH NARA
Karena tak ekonomis, rel kereta api Banjar-Cijulang (Jawa Barat) tidak diaktifkan sejak akhir 1980-an. Tahun 1996, Pemda Jawa Barat dan PT Kereta Api Indonesia (KAI) berencana mengaktifkan kembali jalur kereta api sepanjang 30 km tersebut dengan tujuan agar arus wisatawan ke Pantai Pangandaran dan obyek wisata di pesisir selatan Ciamis makin deras. Namun, akibat krisis moneter, rencana yang ditaksir menelan dana lebih Rp 40 milyar itu terbengkalai. Dalam era otonomi daerah, ada tawaran dari PT K 

TRIBUNTRAVEL.COM - Jalur kereta api yang menghubungkan Banjar–Pangandaran- Cijulang telah dinonaktifkan sejak 3 Februari 1981.

Penonaktifan jalur sepanjang 82 kilometer ini karena mahalnya biaya operasional yang tidak sepadan dengan pendapatan dari pengoperasian kereta di jalur tersebut.

Awalnya, pembangunan jalur ini dimulai atas usul Pemerintah Hindia Belanda karena banyaknya palawija dan kopra yang bisa diambil dari daerah Ciamis dan sekitarnya.

Daerah sekitar jalur ini memang penghasil perkebunan dan pertanian yang melimpah.

Dengan demikian, dibutuhkan moda transportasi untuk mendistribusikan hasil bumi tersebut.

Jalur kereta ini pun menjadi sarana transportasi hingga 1980-an.

Sebelumnya, hasil bumi harus didistribusikan ke daerah lain dengan menggunakan gerobak.

Namun, cara ini memakan waktu sehingga hasil bumi itu banyak yang masih tersimpan di rumah untuk jangka waktu yang lama.

Setelah ditutup, jalur ini sempat akan direaktivasi, namun rencana itu mandeg karena krisis ekonomi yang menghantam kawasan Asia dan bantalan rel yang sudah terpasang kembali dilepas.

Empat terowongan


Meskipun dibangun sejak tahun 1912, jembatan kereta api Cikacepit, yang memiliki panjang sekitar 1.250 meter dan ketinggian 100 meter ini, tetap kokoh berdiri sampai sekarang. Sayangnya, saat ini jembatan indah itu seolah dibiarkan telantar merana menyusul terhentinya operasi KA Banjar-Cijulang sejak 3 Februari 1981.
Meskipun dibangun sejak tahun 1912, jembatan kereta api Cikacepit, yang memiliki panjang sekitar 1.250 meter dan ketinggian 100 meter ini, tetap kokoh berdiri sampai sekarang. Sayangnya, saat ini jembatan indah itu seolah dibiarkan telantar merana menyusul terhentinya operasi KA Banjar-Cijulang sejak 3 Februari 1981. (MARCELLUS HERNOWO)
Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Sri Juliati
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved