Pemandangan Miris Kamp Hewan di Thailand, Gajah Kurus Ditemukan Terikat Rantai Leher

Potret gajah

'Gajah yang kurus kering ini menjalani kehidupan yang menyiksa bagi industri 'hiburan' Thailand. Pandemi COVID-19 adalah kesempatan bagi fasilitas apa pun yang mengeksploitasi gajah dan hewan lain demi keuntungan untuk merenungkan apa yang akan terjadi di masa depan.

'PETA mendesak semua orang yang benar-benar peduli dengan gajah untuk tidak pernah mendukung fasilitas apa pun yang mengeksploitasi hewan ini dan sebaliknya menyumbang untuk kampanye yang benar-benar melindungi gajah di habitat aslinya.'

Pada bulan Februari, tim penyelamat berjuang untuk menyelamatkan gajah kelaparan yang ditemukan di sebuah kamp wisata Thailand yang ditutup karena pandemi.

Gajah bernama Khun Pan, 50, telah bekerja di Taman Chang Siam di Chonburi, Thailand timur, memberikan tumpangan kepada turis hingga pandemi Covid-19 melanda, dengan turis dilarang berkunjung.

Tragisnya, gajah itu dibiarkan kelaparan - menjadi sangat kurus sehingga tulangnya menonjol dari kulitnya.

Khun Pan ditemukan penuh luka dari tempat dia berbaring di tanah yang keras dan berdebu, sementara gadingnya yang panjang mulai melemah dan retak.

Petugas medis dari rumah sakit hewan di dekat Pattaya tiba di Taman Chang Siam dan menemukan gajah itu terlalu lemah untuk berdiri sendiri.

Mereka harus mengangkat gajah dengan tali kulit yang diikatkan ke pohon terdekat untuk membantunya berdiri.

Petugas medis memberikan infus dengan larutan garam untuk menghidrasi gajah malang itu.

Pemilik Khun Pan, Lee Petchkla, 55, menyalahkan kurangnya wisatawan atas kondisi gajah tersebut.

Halaman
1234