Akses berita terupdate se-indonesia lewat aplikasi TRIBUNnews

Pemandangan Miris Kamp Hewan di Thailand, Gajah Kurus Ditemukan Terikat Rantai Leher

AA

Text Sizes

Medium

Large

Larger

Potret gajah

Pelatih gajah melanjutkan: 'Banyak pawang kami diberhentikan karena Covid-19.

Baca juga: Kisah Tragis Tyke, Gajah Sirkus yang Ditembak Mati Polisi

'Kamp tidak dapat menanggung biaya membayar pawang dan memilih mempertahankan biaya makanan untuk gajah.

'Kami sekarang menghadapi kekurangan pawang untuk merawat gajah, jadi kami harus merantai mereka untuk masalah keamanan. Kami selalu merawat mereka seperti keluarga kami.

'Kami mohon maaf dan akan menginstruksikan semua pawang kami di kamp untuk tidak mengikat leher gajah lagi. Kami berharap pengertian semua orang.'

Kelompok hak hewan, termasuk People for the Ethical Treatment of Animals (PETA), telah mengkampanyekan negaraThailand untuk melarang penggunaan gajah dalam industri pariwisata.

Bos organisasi Asia Jason Barker mengatakan: 'Kamp gajah, yang telah mendapat keuntungan dari penderitaan gajah selama beberapa dekade, harus mengembalikan gajah di tempat-tempat perlindungan terkemuka seperti BLES segera sebelum mereka mati karena diabaikan dan kelaparan.

Baca juga: 4 Kisah Memilukan Gajah Berujung Tragis, Dipaksa Parade hingga Angkut Turis

Ilustrasi dua gajah (unsplash.com/@emmanem)

Baca juga: TRAVEL UPDATE: Heboh Temuan Bangkai Gajah Mina di Perairan Natuna, Begini Penjelasan LIPI

'Gajah yang kurus kering ini menjalani kehidupan yang menyiksa bagi industri 'hiburan' Thailand. Pandemi COVID-19 adalah kesempatan bagi fasilitas apa pun yang mengeksploitasi gajah dan hewan lain demi keuntungan untuk merenungkan apa yang akan terjadi di masa depan.

'PETA mendesak semua orang yang benar-benar peduli dengan gajah untuk tidak pernah mendukung fasilitas apa pun yang mengeksploitasi hewan ini dan sebaliknya menyumbang untuk kampanye yang benar-benar melindungi gajah di habitat aslinya.'

Pada bulan Februari, tim penyelamat berjuang untuk menyelamatkan gajah kelaparan yang ditemukan di sebuah kamp wisata Thailand yang ditutup karena pandemi.

Gajah bernama Khun Pan, 50, telah bekerja di Taman Chang Siam di Chonburi, Thailand timur, memberikan tumpangan kepada turis hingga pandemi Covid-19 melanda, dengan turis dilarang berkunjung.

Tragisnya, gajah itu dibiarkan kelaparan - menjadi sangat kurus sehingga tulangnya menonjol dari kulitnya.

Khun Pan ditemukan penuh luka dari tempat dia berbaring di tanah yang keras dan berdebu, sementara gadingnya yang panjang mulai melemah dan retak.

Petugas medis dari rumah sakit hewan di dekat Pattaya tiba di Taman Chang Siam dan menemukan gajah itu terlalu lemah untuk berdiri sendiri.

Mereka harus mengangkat gajah dengan tali kulit yang diikatkan ke pohon terdekat untuk membantunya berdiri.

Halaman
123