Breaking News:

Putus Asa Tak Bisa Pulang, Turis Australia Habiskan Puluhan Juta Patungan Sewa Jet Pribadi

Para turis yang traveling ke Selandia Baru tak menyangka akan terjebak tak bisa pulang ke negara asal karena Covid-19, akhirnya menyewa jet pribadi.

Pixabay/ Dmitry Potashkin
Ilustrasi pesawat. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Momen liburan ke luar negeri tak melulu mulus-mulus saja ya, traveler.

Seperti yang dialami sejumlah turis Australia yang traveling ke Selandia Baru belum lama ini.

Mereka tak menyangka kalau perjalanan pulang ke negara asal akan begitu terhambat akibat virus corona.

Dikutip dari Stuff.co.nz, Minggu (17/10/2021), Pemerintah Australia menangguhkan semua penerbangan bebas karantina dari Selandia Baru pada 18 Agustus 2021.

Perjalanan dari Selandia Baru pun ditutup.

Ilustrasi kait sayap pesawat
Ilustrasi kait sayap pesawat (Pixabay/ @torstengrieger)

Hal tersebut dikarenakan adanya wabah varian Delta yang menyebar di Selandia Baru.

Sejak saat itu, maskapai Air New Zealand pun merilis red flight alias penerbangan yang mengharuskan karantina secara terbatas, setelah diberi alokasi tempat karantina oleh Pemerintah Australia.

Baca juga: Pangeran Harry & Meghan Markle Dikritik Usai Bepergian Pakai Jet Pribadi

Namun penerbangan yang sangat terbatas itu langsung habis terjual dalam hitungan menit.

Sharon Russell, seorang turis asal Australia, terdampak aturan dari pemerinta tersebut.

Rencana liburan 2 minggu ke Selandia Baru pun mundur menjadi 8 minggu karena sulit mendapat penerbangan komersial kembali ke Australia.

Ia dan keluarganya pun terus mencari cara supaya bisa segera pulang.

Baca juga: Gunakan Jet Pribadi, Sejumlah Artis Bollywood Larikan Diri dari Krisis Covid-19 di India

Setelah mendapati 6 penerbangan yang dibatalkan dan tidak kebagian kursi red flight Air New Zealand, akhirnya Russell memesan pesawat jet pribadi dari Auckland ke Sydney.

Wanita itu terbang bersama sang suami dan 5 penumpang lainnya.

Sharon Russell sungguh sudah ingin pulang dan khawatir tak bisa tiba di Australia saat momen Hari Natal.

“Saya bilang ke suami, ‘Kita harus pergi, kita harus keluar dari sini’,” ujarnya.

“Ini satu-satunya cara pulang,” tegasnya.

TONTON JUGA:

Habiskan Banyak Uang untuk Sewa Jet Pribadi

Awalnya Sharon Russell yang bekerja sebagai agen perjalanan asal Brisbane, Australia itu mengunggah postingan di grup Facebook beranggotakan para traveler yang terjebak di Selandia Baru dan tak bisa pulang.

Halaman
12
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved