Breaking News:

Viral Video Balon Udara yang Penuh Turis Tabrak Museum Bersejarah di Italia

Balon itu kehilangan kendali dan jatuh ke tanah saat menabrak tiang batu dari atap dekat Kuil Voltiano di Como pada Senin pagi.

P 1997, CC BY-SA 4.0
Kuil Voltiano di Como 

TRIBUNTRAVEL.COM - Sebuah video mendadak menjadi viral di media sosial.

Video tersebut merekam momen balon udara penu turis menabrak museum bersejarah di Italia.

Balon itu kehilangan kendali dan jatuh ke tanah saat menabrak tiang batu dari atap dekat Kuil Voltiano di Como pada Senin pagi.

Video tersebut menunjukkan kecelakaan balon udara tak lama setelah lepas landas yang merusak tiang berusia 94 tahun, sebelum kemudian jatuh ke tanah.

Baca juga: Setelah Bawa Kemenangan untuk Manchester United, Cristiano Ronaldo Traktir Ibunya di Restoran Italia

Balon udara
Balon udara (Timur Kozmenko /Pixabay)

Baca juga: Bule Pria Buka Restoran di Kemang, Jual Makanan Italia dengan Cara Masak yang Unik

Beberapa saat setelah lepas landas, balon udara terlihat menuju ke samping menerobos beberapa pohon.

Tampaknya balon tidak mencapai ketinggian yang cukup ketika pertama kali lepas landas, nyaris tidak bisa mencapai puncak pepohonan.

Keranjang balon kemudian berayun saat menabrak tiang berusia 94 tahun dan menyebabkan landmark bersejarah itu jatuh.

Diyakini tidak ada yang terluka dalam insiden itu.

Dilansir TribunTravel dari laman dailystar, petugas pemadam kebakaran dikerahkan ke tempat kejadian dan berhasil mengamankan area landmark.

Pihak berwenang saat ini sedang menilai kerusakan pada landmark yang berharga itu.

Baca juga: Kenapa Orang Italia Menghindari Minum Kopi Setelah Jam Makan Siang?

Kuil Voltiano di Como
Kuil Voltiano di Como (P 1997, CC BY-SA 4.0 , via Wikimedia Commons)

Baca juga: Patung Tak Terlihat Karya Seniman Italia Dilelang dengan Harga Rp 261 Juta, Apa Keunikannya?

Brigade Pemadam Kebakaran memposting di Twitter: "Untuk menjaga warisan artistik Italia, mulai pukul 8.30 pagi, pemadam kebakaran berada di Kuil Voltiano Como untuk mengamankan landmark dan beberapa ubin yang rusak oleh balon udara pada 11 Oktober."

Kuil bersejarah ini dirancang oleh Federico Frigerio dan selesai pada tahun 1927 - untuk menghormati satu penghuni masa lalu paling berpengaruh di Como, mendiang Alessandro Giuseppe Antonio Anastasio Volta.

Dia hidup dari tahun 1745 hingga 1827 dan dikenal karena penciptaan baterai listrik dan penemuan metana.

Dia juga muncul di uang kertas 10 ribu lira tua.

Fakta Unik Pompeii, Kota Kuno di Italia yang Terkubur dalam Letusan Gunung Berapi

Pompeii Archaeological Park menunjukkan pemeran tubuh dua pria, seorang majikan berusia 40 tahun dan budak mudanya, setelah mereka ditemukan selama penggalian baru-baru ini sebuah Villa di Civita Giuliana di pinggiran Pompeii, seperti yang dikatakan pejabat Park, kondisinya optimal untuk mendapatkan pemeran para korban, mengikuti teknik yang disempurnakan pada tahun 1863 oleh Giuseppe Fiorelli.
Pompeii Archaeological Park menunjukkan pemeran tubuh dua pria, seorang majikan berusia 40 tahun dan budak mudanya, setelah mereka ditemukan selama penggalian baru-baru ini sebuah Villa di Civita Giuliana di pinggiran Pompeii, seperti yang dikatakan pejabat Park, kondisinya optimal untuk mendapatkan pemeran para korban, mengikuti teknik yang disempurnakan pada tahun 1863 oleh Giuseppe Fiorelli. (HANDOUT / POMPEI ARCHAEOLOGICAL PARK / AFP)

Baca juga: Kronologi Kecelakaan Kereta Gantung di Italia, Kabel Putus hingga Kabin Terlempar Sejauh 500 Meter

1. Tidak ada yang tahu bahwa Vesuvius adalah gunung berapi.

Orang-orang Pompeii tidak tahu apa yang mereka hadapi.

Tidak ada yang tahu bahwa Vesuvius adalah gunung berapi karena belum pernah meletus lebih dari 1.800 tahun .

Pompeii rentan terhadap gempa bumi kecil pada saat itu, tetapi penduduk setempat tidak terlalu mementingkan tanda-tanda peringatan itu.

2. Pompeii awalnya bukan kota Romawi.

Pompeii ternyata bukanlah kota Romawi.

Penelitian telah menemukan bahwa Pompeii pada awalnya didirikan oleh bangsa Yunani pada abad ke 6 atau 7 SM.

Lama setelahnya, pada abad ketiga SM , Pompeii ditaklukkan oleh Romawi.

Setelah penggalian Pompeii, benda-benda tertentu dari budaya Yunani ditemukan yang selanjutnya membuktikan fakta bahwa orang Yunani dulu menghuni Pompeii.

3. Pompeii tetap belum ditemukan selama 1.500 tahun setelah letusan gunung berapi yang tragis.

Tampaknya membingungkan bagaimana seluruh kota dapat dihilangkan dan dilupakan dari sejarah manusia, tetapi kamu tidak dapat menyalahkan siapa pun karena Pompeii terkubur dalam abu vulkanik selama berabad-abad.

Baru pada 1599 Pompeii secara tidak sengaja ditemukan kembali oleh arsitek Italia Domenico Fontana ketika ia sedang menggali terowongan air.

Namun, baru pada 1748 penggalian Pompeii dimulai, dipimpin oleh Karl Weber, seorang insinyur Swiss.

Meskipun penggalian Pompeii dimulai lebih dari 3 abad yang lalu, itu masih berlanjut hingga hari ini.

4. Jika angin bertiup ke arah yang berbeda, abu dari Vesuvius akan diterbangkan dari Pompeii.

Orang-orang Pompeii kuno benar-benar sial.

Jika letusan terjadi pada hari lain, mereka mungkin akan memiliki peluang yang lebih baik untuk melarikan diri.

Di Pompeii, angin biasanya bertiup ke arah barat daya selama periode musim panas, yang akan menghembuskan abu keluar dari Teluk Napoli.

Namun, pada hari yang mengerikan itu, angin di Pompeii berhembus ke arah barat laut, menyebabkan abu dari letusan maut itu ditiup langsung ke arah Pompeii.

5. Letusan terakhir Gunung Vesuvius adalah pada Maret 1944, selama Perang Dunia II.

Diyakini bahwa Gunung Vesuvius telah meletus total 200 kali .

Gunung Vesuvius sangat aktif dan telah meletus 20 kali sejak abad ke-18 saja.

Meletus 6 kali pada abad ke-18, 8 kali pada abad ke-19, dan sekali pada 1906, 1929, dan 1944.

Tidak ada letusan sejak 1944.

Saat ini, Gunung Vesuvius dianggap sebagai satu gunung berapi paling mematikan dalam sejarah manusia. 

6. Letusan dimulai pada pagi hari 24 Agustus, 79 M, hanya satu hari setelah festival dewa api Romawi, Vulcan.

Diyakini bahwa insiden tragis itu terjadi pada 24 Agustus, 79 M, tepat satu hari setelah festival keagamaan untuk Vulcan.

Gunung Vesuvius meletus dan memuntahkan massa lava raksasa, gas vulkanik, abu vulkanik, dan batuan cair pada 1,5 juta ton per detik, hingga ketinggian 33 kilometer, dan dengan kecepatan 100 kilometer per jam.

25 meter campuran beracun gas, lava, dan abu mengubur kota Pompeii, Stabiae, dan Herculaneum.

Letusan Gunung Vesuvius diperkirakan telah berlangsung selama 24 jam.

Pada akhirnya, ia melepaskan 100.000 kali energi termal dari pemboman Hiroshima-Nagasaki.

Setelah letusan, kota-kota yang terkubur dilupakan dari sejarah manusia selama lebih dari 1.500 tahun.

7. Pompeii terkubur di bawah 4-6 m abu vulkanik tebal yang melestarikan benda-benda kuno selama berabad-abad.

Pada 1748 , Pompeii ditemukan kembali dan digali, memberikan catatan arkeologis yang tak tertandingi dari kehidupan sehari-hari peradaban kuno Pompeii.

Karena lapisan tebal abu dan batu apung, dan kurangnya udara dan kelembaban, artefak yang ditemukan di Pompeii terpelihara dengan sempurna.

Artefak ini memberikan wawasan terperinci ke dalam kehidupan Pompeii karena hanya beberapa saat sebelum letusan tragis.

8. Pompeii adalah kota yang sangat maju yang dihuni oleh orang-orang kaya dengan banyak landmark budaya.

Sebelum letusan gunung berapi yang tragis, Pompeii adalah kota peristirahatan yang berkembang dekat Napoli modern yang dihuni oleh orang-orang kaya Roma dan merupakan rumah bagi sekitar 15.000 orang.

Pompeii dianggap sebagai resor liburan tempat orang kaya menghabiskan liburan mereka.

Kota ini memiliki sistem air yang kompleks, gimnasium, pelabuhan, stadion, dan amfiteater.

9. 2,6 juta orang mengunjungi Gunung Vesuvius dan sisa-sisa Pompeii setiap tahun.

Saat ini, Pompeii memiliki status Situs Warisan Dunia UNESCO dan merupakan satu atraksi wisata paling populer di Italia.

Sekitar 2,6 juta orang mengunjungi Pompeii setiap tahun, dan selama musim panas, ada lebih dari 10.000 pengunjung setiap hari.

Jumlah orang yang mengunjungi Pompeii dan Gunung Vesuvius terus meningkat.

10. Vesuvius adalah gunung berapi aktif dan akan meletus lagi.

Letusan terbaru Gunung Vesuvius terjadi pada 1944 di mana ia merenggut nyawa 26 orang.

Saat ini, otoritas Italia terus memantau aktivitas gunung berapi, karena diketahui sebagai satu-satunya gunung berapi aktif di daratan Eropa.

Ada rencana evakuasi darurat yang telah dirancang khusus untuk gunung berapi ini dan untuk 3 juta orang yang tinggal dalam radius 32 km dari kawah.

TribunTravel/Ambar Purwaningrum

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved