Breaking News:

Jarang Diketahui, Ternyata Begini Cara Makanan 'Dimasak' di Pesawat

Di luar dari rasa makanan yang ada di dalam pesawat, tahukah traveler bagaimana cara makanan tersebut dimasak di dalam pesawat?

Penulis: Ratna Widyawati
Editor: Sinta Agustina
Reader's Digest
Makanan di pesawat 

TRIBUNTRAVEL.COM - Sebagian dari traveler mungkin berpendapat bahwa rasa makanan di pesawat tidak terlalu enak dibanding di restoran atau tempat makan lainnya ketika berada di darat.

Namun, tidak semua maskapai penerbangan memiliki makanan yang buruk.

Rasa hambar dari makanan ini disebabkan oleh beberapa faktor termasuk kelembapan udara yang membuatnya terasa tidak terlalu enak.

Baca juga: Pesawat yang Ditumpangi Rusak, Dua Penumpang Ini Akui Trauma dan Gugat Maskapai

Di luar dari rasa makanan yang ada di dalam pesawat, tahukah traveler bagaimana cara makanan tersebut dimasak di dalam pesawat?

Dilansir dari laman Simple Flying, Senin (26/4/2021), sebagian besar makanan rupanya tidak dimasak di dalam pesawat.

Beberapa maskapai penerbangan mungkin mengiklan koki onboard untuk penumpang premium, tetapi mereka bekerja dengan sebagian besar makanan yang telah disiapkan sebelumnya.

Ilustrasi makanan di pesawat
Ilustrasi makanan di pesawat (FlyDubai)

Makanan biasanya disiapkan di dapur besar.

Sebagian besar maskapai penerbangan melakukan outsourcing ini ke perusahaan katering seperti LSG Sky Chefs atau Gate Gourmet (di antara perusahaan terbesar).

Ini bisa berupa fasilitas yang luas, menangani makanan untuk beberapa maskapai penerbangan dari lokasi yang sama.

Menariknya, United Airlines adalah salah satu maskapai penerbangan yang sejauh ini menyimpan sebagian besar dari ini di rumah dengan dapurnya sendiri.

Tetapi pada awal 2021, United Airlines sedang mempertimbangkan untuk melakukan outsourcing, mengingat kembali semua makanan disiapkan.

Misalnya, beberapa daging hanya perlu dimasak sebagian.

Setelah dikemas, makanan kemudian didinginkan atau dibekukan sebagaimana mestinya dan diteruskan ke maskapai penerbangan dengan instruksi bagi kru untuk mempersiapkannya di dalam pesawat.

Lingkungan kabin merupakan pertimbangan penting dalam pilihan dan persiapan makanan.

Dalam lingkungan kabin dengan kelembapan rendah penting untuk menjaga kelembapan tersebut.

Rasa makanan akan berubah jika kelembapan udara berkurang.

Dapur Onboard Sebagian Besar hanya Menawarkan Pemanas Ulang

Dapur pesawat adalah tempat yang sangat terorganisir, semua makanan dan ribuan item yang menyertainya perlu disimpan dan diamankan.

Selama penerbangan, makanan siap untuk dihangatkan kembali.

Dengan oven konveksi di dapur, makanan dipanaskan sesuai dengan kontrol waktu dan pengaturan panas dasar.

Kebanyakan dapur juga memiliki ketel air untuk menyiapkan minuman.

Gelombang mikro mungkin tampak seperti pilihan yang bagus tetapi tidak digunakan.

Mereka sebelumnya dipasang di beberapa pesawat, tetapi tidak secara umum dilakukan saat ini.

Proses pemanasan ulang hampir sama dengan makanan premium dan kelas satu juga.

Perbedaannya ada di dalam persiapan, mereka mungkin memiliki bagian yang disiapkan secara terpisah untuk layanan makanan dan kemungkinan besar akan dipindahkan dan disajikan pada hidangan yang lebih baik.

Tonton juga:

Baca juga: Inilah Alasan Mengapa Pramugari Sering Menyapa Penumpang saat Naik Pesawat

Baca juga: Dilarang Merokok di Pesawat, Mengapa Masih Menyediakan Asbak? Begini Jawabannya

Baca juga: Pesan Kursi Ekstra di Pesawat, Komedian Ini Dikenakan Tagihan Hampir Rp 11,6 Triliun

Baca juga: Aturan Perjalanan Sebelum dan Sesudah Masa Larangan Mudik, Naik Kereta Hingga Pesawat

Baca juga: Video Viral Pesawat Mendarat Darurat di Pantai yang Penuh Wisatawan

(TribunTravel.com/Ratna Widyawati)

Baca selengkapnya seputar Fakta Unik Pesawat, di sini.

Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved