Breaking News:

Rekomendasi Kuliner

Mengenal 3 Jenis Sayur Lodeh di Indonesia, Ada dari Betawi hingga Jawa

Menegenal 3 jenis sayur lodeh khas berbagai daerah di Indonesia mulai dari Betawi hingga Jawa.

Instagram/ @resepsayurumik
Ilustrasi sayur lodeh 

TRIBUNTRAVEL.COM - Sayur lodeh merupakan masakan Indonesia yang kerap disajikan sebagai menu sehari-hari.

Ciri khas sayur lodeh adalah kuah santannya yang gurih dan kaya rempah.

Meski sudah cukup familier di Indonesia, rupanya sayur lodeh punya tiga jenis yang berbeda loh.

Tiga jenis sayur lodeh ini dibedakan sesuai asal daerah dan cita rasa bumbunya yang khas.

Baca juga: Mengenal Ragam Buah Mangga di Indonesia, dari Mangga Manalagi hingga Mangga Apel

Lalu apa saja tiga jenis sayur lodeh tersebut? simak selengkapnya berikut ini.

1. Sayur Lodeh Betawi

Sayur lodeh khas Betawi digadang-gadang sebagai pelopor pertama sajian sayur lodeh di Indonesia.

Ciri khas sayur lodeh Betawi terletak pada kuahnya sedikit encer dengan warna agak kemerahan.

Warna tersebut diperoleh dari penambahan bumbu berupa cabai besar yang dihaluskan.

Selain cabai merah, bumbu sayur lodeh khas Betawi lainnya terdiri dari bawang, serai, lengkuas, daun salam, merica dan garam.

Biasanya sayur lodeh Betawi diberi isian berupa buah melinjo, daun melinjo, kentang, labu siam, dan kacang panjang.

Sebagai pelengkap sayur lodeg Betawi kerap ditambahi daging sapi tetelan, telur terubuk, dan ebi kering atau udang.

Tak lupa disantap dengan sepiring nasi hangat dan kerupuk emping melinjo agar semakin lezat.

Sayur lodeh khas Betawi juga punya cita rasa yang cenderung gurih, dan sedikit pedas.

2. Sayur Lodeh Jawa

Sayur lodeh Jawa punya cita rasa yang cukup berbeda dengan sayur lodeh Betawi.

Jika sayur lodeh Betawi cenderung gurih, maka sayur lodeh khas Jawa justru berpaduan dengan rasa manis.

Hal ini lantaran pada sayur lodeh khas Jawa kerap diberi tambahan berupa gula merah dan terasi.

Selain itu bumbu yang digunakan pada sayur lodeh Jawa juga lebih sederhana.

Bumbu tersebut meliputi bawang merah, bawang putih, kemiri, kencur dan ketumbar.

Sama seperti Betawi, kuah pada sayur lodeh khas Jawa juga encer dengan warna cenderung putih.

Untuk isiannya, sayur lodeh Jawa biasanya terdiri dari nangka muda, kacang panjang, labu siam, terong dan daun melinjo.

3. Sayur Lodeh Sunda

Jenis sayur lodeh khas Indonesia selanjutnya ada dari tanah Pasundan, Jawa Barat.

Berbeda dengan Betawi dan Jawa, sayur lodeh khas Sunda memiliki kuah santan yang agak kental.

Namun, sayur lodeh khas Sunda juga punya kuah cenderung putih, mirip dengan sajian di Jawa.

Sayur lodeh khas Sunda juga cita rasanya dominan gurih karena jarang diberi tambahan gula.

Adapaun untuk bumbu lodeh khas Sunda di antaranya ada bawang, ebi, terasi, kemiri dan lengkuas.

Untuk isiannya, sayur lodeh khas Sunda jauh lebih sederhana dibanding yang lain.

Yaitu terdiri dari labu siam, terong ungu, kacang panjang, cabai, potongan tempe, daun melinjo, dan jagung.

Masyarakat Sunda biasanya menyantap sajian sayur ini bersama lauk tempe goreng, ikan asin dan sambal terasi.

Baca juga: 5 Ragam Olahan Jengkol yang Menggiurkan, Ada Semur Jengkol hingga Jengkol Sambal Hijau

Baca juga: Ragam Sajian Mi Khas Berbagai Daerah di Indonesia, Sudah Pernah Coba Mi Ongklok?

Baca juga: Suka Makan Cireng? Berikut Aneka Cireng Khas Bandung yang Harus Kamu Ketahui

Baca juga: Ragam Sajian Nasi Khas Berbagai Daerah di Indonesia, Pernah Dengar Nasi Kentut dari Medan?

Baca juga: Ragam Olahan Telur Khas Nusantara, Ada Rendang Talua hingga Cager Telur, Mana Favoritmu?

(TribunTrave/Zainiya Abidatun Nisa')

Ikuti kami di
Penulis: Zainiya Abidatun Nisa'
Editor: Rizky Tyas Febriani
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved