Breaking News:

Diserang Kawanan Lebah, 2 Pesawat Ini Terpaksa Tunda Penerbangan hingga 1 Jam

Dua pesawat terpaksa tunda penerbangan hingga 1 jam karena serangan lebah besar.

Twitter.com/@shukla_tarun
Penampakan pesawat yang dikerubungi lebah, Kamis (3/12/2020). 

Atau bahkan itu juga bisa terjadi di bandara negara-negara terdekat dengan kondisi semi-tropis yang tepat untuk mereka berkembang.

"Ketika kami melakukan penelitian latar belakang, kami menyadari bahwa ini bukan hanya ketidaknyamanan, bahwa kamu hanya harus membersihkan benda-benda ini dan mengusir lebah, dan (lebah) ini sebenarnya dapat menyebabkan kecelakaan besar," kata House.

Informasi Penting

Tabung pitot yang dipasang di bagian depan pesawat ini memiliki fungsi penting untuk mengirimkan informasi kembali ke kokpit tentang seberapa cepat udara bergerak melaluinya.

Itu menunjukkan seberapa cepat pesawat melaju baik itu terlalu lambat dan ada risiko macet, terlalu cepat dan bisa gagal berfungsi dengan cara lain.

Itulah yang terjadi dengan penerbangan Etihad, dan akhirnya mengapa pilot berbalik.

Tidak ada insiden besar di Bandara Brisbane karena lebah tersebut, tetapi kecelakaan di tempat lain telah dikaitkan dengan serangga tersebut.

Misalnya, Birgenair penerbangan 301 jatuh di lepas pantai Republik Dominika pada Februari 1996, menewaskan 189 penumpang dan awak.

Laporan kecelakaan mengatakan bahwa kemungkinan penyebab dari penyumbatan tabung pitot adalah lumpur dan atau puing-puing dari serangga kecil yang masuk saat pesawat berada di darat.

Pada 2018, Otoritas Keselamatan Penerbangan Sipil (CASA) Australia mengeluarkan peringatan kepada pilot, maskapai penerbangan, dan bandara di negara tersebut tentang bahaya serangan lebah.

Tabung pitot yang tersumbat dapat menyebabkan hilangnya total kecepatan udara dan indikator ketinggian, yang akan "berbahaya," buletin tersebut memperingatkan.

CASA menyarankan maskapai penerbangan untuk menutup tabung pitot sambil menunggu di Bandara Brisbane.

Namun, itu tidak wajib, itulah sebabnya penyumbatan masih terjadi.

Secara total, 26 insiden dilaporkan antara November 2013 dan April 2019, menurut studi Bandara Brisbane.

Serangan Lebah

Lebah lubang kunci pertama terdeteksi di Pelabuhan Brisbane pada 2010, meskipun mungkin mereka tiba paling cepat pada 2006, menurut penelitian tersebut.

"Tidak diketahui bagaimana mereka sampai ke Australia, mungkin dengan kapal," kata House.

Mereka diperkirakan telah berada di Bandara Brisbane sejak 2012, dan tampaknya belum menyebar ke kota lain di Australia, meskipun mereka telah terlihat di Bandara Emerald, hub regional kecil yang jaraknya lebih dari 800 kilometer (500 mil), menurut CASA.

Untuk penelitian tersebut, para peneliti menggunakan printer 3D untuk mencetak replika probe tabung pitot pada Boeing 737 dan 747, Airbus A330, dan maskapai penerbangan Dash 8 yang lebih kecil yang biasa digunakan oleh maskapai regional.

Mereka ditempatkan di empat lokasi di sekitar bandara dan dipantau selama 39 bulan.

Saat itu, ada 93 unit probe yang diblokir sepenuhnya, dan hampir semuanya dibuat pada bulan-bulan yang lebih hangat antara November dan Mei.

Sebagian besar sarang berada dekat dengan area rumput bandara, menurut rekan penulis studi, Jackson Ring, koordinator pengelolaan dan perencanaan satwa liar di Bandara Brisbane.

Lebah mengumpulkan ulat dari rumput dan memasukkannya ke dalam tabung pitot sebagai makanan untuk keturunannya.

"Pengelola satwa liar menggunakan pestisida organik yang ditargetkan untuk membunuh ulat, dan sejauh ini telah berhasil memotong aktivitas lebah di dekat terminal internasional dan domestik hingga 50%," kata Ring.

"Kami menangani sekitar 120 hektar (1,2 kilometer persegi) lapangan terbang, yang merupakan cara selektif untuk menghilangkan sumber makanan ini dan membuat area di mana pesawat diparkir dan rentan terhadap serangan lebah tidak diinginkan untuk lebah lubang kunci," tutur Ring.

Memperkenalkan predator, seperti burung misalnya, bukanlah pilihan tepat karena alasan yang sudah jelas.
Sebelum lebah tiba, Ring menghabiskan sebagian besar waktunya mencoba menakuti satwa liar untuk menghindari serangan burung dan pertemuan berbahaya lainnya antara hewan dan pesawat.

Dapatkan Lebah Diberantas?

Lebah tidak digolongkan sebagai hama pertanian dan bukan vektor penyakit manusia, jadi meskipun statusnya sebagai pengunjung yang tidak diinginkan, tidak ada rencana resmi pemerintah untuk memberantasnya, kata House.

Ini juga makhluk yang sangat banyak akal dan tidak ada kekurangan tempat berkembang biak.

"Ia dapat membangun sarangnya sendiri jika ia mau, ia dapat menggunakan sarang lama lebah lumpur lainnya jika ia mau, dan ia dapat menggunakan setiap sudut dan celah. Ada banyak sekali tempat seperti itu di seluruh bandara, dan di mana-mana, di mana-mana, pada dasarnya, "kata House.

"Mereka sangat berpikiran tunggal. Orang-orang ini hanya perlu menemukan tempat bersarang. Masukkan ulat, bertelur, dan tutup."

Seperti kebanyakan bandara di seluruh dunia, lalu lintas menurun drastis di Bandara Brisbane selama pandemi virus korona.

Sejak Juli, penerbangan internasional ke Australia telah dibatasi oleh pembatasan untuk pelancong yang kembali, dan perbatasan negara bagian telah ditutup untuk menahan wabah lokal.

Pesawat diparkir selama berbulan-bulan, dengan tabung pitot tertutup untuk mencegah infestasi.

Namun, pada hari Selasa lalu lintas akan meningkat lagi karena pembatasan perbatasan domestik dicabut, yang berarti akan ada lebih banyak pesawat yang datang dan pergi hingga menciptakan lebih banyak peluang bagi lebah untuk menimbulkan masalah.

Menurut penelitian, lebah lubang kunci juga ditemukan di Amerika Serikat bagian selatan dan sejumlah Kepulauan Pasifik termasuk Hawaii, Polinesia, Mikronesia, dan Jepang.

Para peneliti bekerja dengan operator bandara di Papua Nugini dan Fiji, di mana insiden juga telah dilaporkan.

Mereka juga telah mengirim tabung dan komponen cetak 3D ke Honolulu untuk studi serupa.

House mengatakan para peneliti jika tidak ingin memberikan kesan bahwa terbang keluar dari Brisbane itu tidak aman.

Jika ada, katanya, itu lebih aman daripada beberapa tahun yang lalu, ketika mereka kurang mengetahui tentang serangga itu.

Lebah lubang kunci mungkin kecil, katanya, tetapi ancaman mereka terhadap penerbangan tidak dapat diabaikan.

"Ada banyak perhatian yang diberikan di seluruh dunia untuk masalah pengelolaan satwa liar lainnya di bandara, terutama burung karena mereka jelas dipandang sebagai bahaya utama untuk terbang," kata House.

"Sesuatu seperti lebah lebih dipandang sebagai risiko tingkat rendah. Kemungkinan sesuatu terjadi cukup kecil, tetapi masih ada kemungkinan hal itu mungkin terjadi."

Baca juga: Curhat Mantan Pramugari Maskapai AS yang Sajikan Menu Mewah di Pesawat: Harus Masak saat Turbulensi

Baca juga: Video Ini Bongkar Kamar Tidur Rahasia Pramugari di Pesawat untuk Penerbangan Jarak Jauh

Baca juga: China Berhasil Daratkan Pesawat Luar Angkasa di Area Bulan yang Belum Dijelajahi

Baca juga: Berencana Naik Pesawat? Hindari Konsumsi 5 Makanan Ini Sebelum Berangkat

Baca juga: VIDEO Kelakuan Menjijikkan Penumpang Pesawat Tempeli Permen Karet ke Rambut Wanita di Depannya

(TribunTravel.com/Nurul Intaniar)

Ikuti kami di
Penulis: Nurul Intaniar
Editor: Abdul Haerah HR
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved