Breaking News:

Wakakusa Yamayaki, Festival Membakar Gunung di Jepang yang Dirayakan Meriah Tiap Tahun

Pada hari sabtu minggu ke empat Bulan Januari, rumput di Gunung Wakakusa sengaja dibakar dalam festival Wakakusa Yamayaki.

Gambar oleh Blurred Ceremony dari Flickr
Perayaan Wakakusa Yamayaki di Nara, Jepang 

TRIBUNTRAVEL.COM - Pada hari sabtu minggu ke empat Bulan Januari, rumput di Gunung Wakakusa sengaja dibakar dalam festival Wakakusa Yamayaki atau Pembakaran Gunung Wakakusa.

Festival ini namanya memang terdengar aneh.

Bagaimana bisa sebuah festival dirayakan dengan membakar gunung?

Sementara itu di negara lain, menyalakan perapian, rokok atau melakukan hal lain yang memicu kebakaran di gunung dilarang keras.

Tidak ada yang tahu persis awal mula tradisi membakar bukit setinggi 342 meter di Prefektur Nara, jepang ini.

Tapi, perayaan ini sudah ada selama ratusan tahun.

Dikutip TribunTravel dari laman Odditycentral.com, beberapa orang mengatakan perayaan ini dimulai sebagai peringatan perselisihan batas antara dua kuil terbesar Nara, Tōdai-ji dan Kōfuku-ji, sekitar abad ke-18.

Ketika mediasi gagal, seluruh bukit terbakar habis, meskipun tidak ada yang benar-benar ingat secara pasti akan kejadian tersebut.

Teori lain menyatakan festival membakar hutan setiap tahun ini berasal dari cara membasmi hama dan mengusir babi hutan.

Sementara hari ini, festival pembakaran hutan ini hanya menjadi tontonan menarik wisatawan dari seluruh dunia yang tidak tahu makna atau asal-usulnya.

Wakakusa Yamayaki dimulai pada pagi hari dengan kompetisi melempar kerupuk beras raksasa.

Sebelum pukul 5 sore, prosesi dimula dari daerah Tobino di Kasuga Taisha menuju Gunung Wakakusa dan berhenti di Kuil Mizuya untuk menyalakan obor.

Sekitar pukul setengah lima, peserta prosesi tersebut tiba di lereng bukit dan api unggun besar dinyalakan.

Setelah pertunjukan kembang api selama 15 menit, obor dinyalakan dari api unggun dan rumput mulai dibakar.

Halaman
12
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved