Breaking News:

Kemerdekaan Indonesia

Fakta Kelam di Balik Tradisi Panjat Pinang, Lomba Wajib di Perayaan Kemerdekaan Indonesia

Lomba panjat pinang yang telah menjadi tradisi dalam perayaan kemerdekaan Indonesia ternyata memiliki fakta kelam. Apa itu?

Penulis: ronnaqrtayn
Editor: ronnaqrtayn
Ilustrasi tradisi lomba panjat pinang di hari kemerdekaan Indonesia. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Beragam kemeriahan di berbagai daerah di Indonesia dengan mudah kita temui saat tanggal 17 Agustus tiba.

Mulai dari tingkat Rukun Tetangga (RT) hingga nasional, semua memiliki cara masing-masing dalam memperingati hari kemerdekaan Indonesia.

Syukuran hingga lomba-lomba digelar, tak terkecuali lomba panjat pinang yang bahkan kini telah menjadi tradisi.

Lomba atau tradisi panjat pinang merupakan satu di antara perlombaan yang paling ikonik yang diadakan pada perayaan kemerdekaan Indonesia.

Dalam pelaksanaannya, sekelompok pria harus memanjat batang pohon pinang yang telah diolesi minyak atau oli.

Sering Digelar Saat Hari Kemerdekaan Indonesia, Ini Asal Usul Lomba Balap Karung

Karena licin, para peserta tentu harus memiliki strategi dan kerja sama yang baik agar bisa menggapai hadiah yang ada di puncak pinang.

Namun, tahukah kamu bahwa ada fakta kelam di balik sejarah tradisi panjat pinang?

Panjat pinang merupakan satu di antara tradisi yang cukup tua dan populer di Indonesia.

Perlombaan ini berasal dari masa penjajahan Belanda yang digelar sebagai acara hiburan bagi para kaum kolonial.

TONTON JUGA:

Panjat pinang diadakan pada momentum penting seperti hajatan, hari libur nasional atau hari ulang tahun tokoh-tokoh penting Belanda.

Seperti misalnya pada tanggal 31 Agustus yang pada era itu bertepatan dengan ulang tahun sang ratu Belanda, Ratu Wihelmina.

Di Belanda, lomba ini disebut De Klimmast yang berarti panjang tiang.

Caranya, penjajah Belanda memasang batang pohon pinang yang telah dilumuri pelicin secara vertikal dan memasang bermacam-macam hadiah di pucuk tiang tersebut.

Diketahui, pada masa itu, hadiah yang dipasang berupa barang pokok seperti makanan, gula, tepung, dan pakaian.

Hadiah semacam itu, pada masa penjajahan sangat sulit dimiliki oleh masyarakat Indonesia yang hidup melarat dan tersiksa.

Sehingga, barang-barang murah itu pun menjadi suatu kemewahan bagi mereka.

Ilustrasi tradisi panjat pinang.
Ilustrasi tradisi panjat pinang. (KOMPAS/WISNU WIDIANTORO)

Untuk itu masyarakat Indonesia pada masa itu akan berlomba-lomba memanjat dan meraih hadiah yang disediakan.

Sementara, penjajah Belanda hanya menonton 'pertunjukan' yang keras itu sambil tertawa.

Hal ini kemudian memancing pro dan kontra di masyarakat.

Masyarakat yang kontra beranggapan bahwa ini melukai nilai-nilai kehidupan masyarakat.

Di satu sisi ada yang berjuang untuk mendapatkan makanan, sementara yang lain tertawa melihatnya.

Belum lagi, ini merupakan tradisi Belanda, negara yang pernah menjajah Indonesia selama 3,5 abad.

Sementara, pendapat yang mendukung tradisi panjat pinang adalah bahwa lomba ini mampu mengukuhkan rasa saling gotong-royong antar masyarakat.

Saling membantu dan pantang menyerah.

Hal yang harusnya memang dilakukan masyarakat Indonesia.

7 Tradisi Natal Paling Unik dari Berbagai Dunia, Ada Lomba Dayung hingga Makan KFC

Rayakan Kemerdekaan Indonesia di Sea World Ancol, Ada Harga Tiket Masuk Khusus

Sambut Kemerdekaan Indonesia, PT KAI Daop 8 Diskon Harga Tiket KA Jarak Jauh Hingga 75 persen

5 Tempat Bersejarah di Surabaya untuk Rayakan Kemerdekaan Indonesia, Mampir ke Monumen Kapal Selam

HUT ke-75 RI, Ada Promo Tiket Masuk Dufan Spesial Hari Kemerdekaan

Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Klasemen PON XX Papua

pon xx papua
No Kontingen Jumlah
1 Papua 6 1 1 8
2 Daerah Khusus Ibukota Jakarta 2 2 3 7
3 Bali 1 1 0 2
4 Jawa Barat 0 1 3 4
5 Daerah Istimewa Yogyakarta 0 1 1 2
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved