Bersiap Terapkan New Normal, Thailand Belum Dibuka untuk Turis Asing

Thailand yang sedang bersiap-siap menuju era new normal belum membuka diri untuk wisatawan asing.

brightcover.net
Bangkok, Thailand 

TRIBUNTRAVEL.COM - Banyaknya negara di Eropa yang mulai membuka kembali pariwisata pada musim panas, membuat dunia melirik ke Asia.

Mengutip CNN, Thailand yang sedang bersiap-siap menuju era new normal belum membuka diri untuk wisatawan asing.

“Ini masih tergantung pada situasi wabah. Namun saya rasa, kami mungkin bisa melihat kembalinya wisatawan paling awal pada kuartal keempat tahun ini,” kata Governor Tourism Authority of Thailand (TAT), Yuthasak Supasorn, kepada CNN.

Kendati ada kemungkinan hal tersebut bisa terjadi pada kuartal keempat tahun ini, Supasorn menuturkan bahwa bisa jadi ada batasan terkait siapa yang bisa berkunjung, dan kemana mereka bisa pergi.

Batal Karena COVID-19, Festival Air Songkran di Thailand Rencana Akan Digelar Bulan Juli 2020

“Kami tidak akan membuka semuanya dalam satu waktu. Kami masih waspada, kami tidak bisa langsung menurunkan perlindungan kami,” tutur Supasorn.

“Kami harus melihat negara asal wisatawan untuk melihat apakah situasi di negara mereka telah pulih. Terakhir, kami harus lihat apakah operator bisnis kami siap untuk menerima wisatawan dengan protokol new normal,” lanjutnya.

Tempat terbatas

Setelah Thailand dibuka untuk wisatawang asing, ada kemungkinan mereka hanya bisa berkunjung ke tempat-tempat tertentu.

“Kami telah mempelajari kemungkinan untuk menawarkan paket spesial berlibur lebih lama di area terpencil dan tertutup. Di mana pemantauan kesehatan bisa dengan mudah dikontrol,” kata Supasorn.

“Koh Pha Ngan dan Koh Samui, misalnya. Ini akan bermanfaat bagi wisatawan dan penduduk lokal karena ini hampir mirip dengan karantina,” imbuhnya.

Supasorn mengatakan bahwa mereka tengah menyelesaikan kerangka kerja untuk memulai kembali pariwisata.

Namun, masih banyak pengambilan keputusan yang berada di tangan Center for Covid-19 Situation Administration (CCSA).

Mereka akan memutuskan kapan waktu yang tepat untuk membuka perbatasan.

Direktur pelaksana perusahaan konsultan berfokus di Asia yang berbasis di Phuket, Bill Barnett, mengatakan bahwa langkah kecil diperlukan untuk memulai kembali pariwisata internasional.

“Langkah selanjutnya adalah perjanjian bilateral antar negara,” kata Barnett.

 “Posisi Thailand yang baik dalam menghadapi krisis dengan China, bersama dengan banyaknya permintaan, menjadikannya solusi jangka pendek yang logis bagi wisatawan asing untuk kembali ke sana,” lanjutnya.

Kunjungan internasional masih dibatasi

Untuk saat ini, Thailand tidak mengambil risiko dan perbatasan negara tetap ditutup rapat.

Civil Aviation Authority of Thailand (CAAT) juga telah mengeluarkan larangan penerbangan sementara.

Kebijakan tersebut melarang seluruh penerbangan komersial internasional untuk masuk ke Thailand hingga 30 Juni 2020, kecuali penerbangan repatriasi.

Warga Thailand yang berada dalam penerbangan tersebut akan dimasukkan dalam fasilitas karantina selama 14 hari.

Sementara itu, pada 26 Mei, kabinet Thailand setuju untuk memperpanjang keadaan darurat nasional hingga 30 Juni. 

Nampaknya, Thailand telah berhasil menghindari dampak yang parah akibat virus corona seperti yang dialami oleh negara lain di dunia.

Hingga berita ini ditulis, Thailand telah mencatat 3.042 kasus virus corona dan 57 kematian.

Sementara kasus baru setiap harinya hanya ada segelintir, bahkan terkadang nol.

Penularan kasus lokal pun terbilang lokal dengan infeksi terbaru virus corona ditemukan pada orang yang kembali yang dikarantina.

Kafe Kucing di Bangkok Kembali Dibuka dan Layani Pelanggan Usai Pandemi Covid-19

Lockdown Dilonggarkan, Streetfood di Chinatown Bangkok Kembali Dibuka

Museum Siam di Thailand Dibuka Kembali, Pengunjung Wajib Patuhi Protokol Kesehatan

Mulai Besok, Bandara Internasional Phuket Thailand Layani Penerbangan Domestik

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul New Normal, Thailand Belum Dibuka untuk Turis Asing.

 
 
Ikuti kami di
Editor: Sinta Agustina
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved