Breaking News:

Fakta Unik Death Valley, Tempat Terpanas di Bumi yang Berbahaya Dikunjungi Turis

Death Valley secara luas diyakini sebagai tempat terpanas di Bumi. Karena kondisinya yang panas dan kering menjadikannya berbahaya dikunjungi turis.

Instagram/esmeraldaln
Death Valley di California 

TRIBUNTRAVEL.COM - Death Valley secara luas diyakini sebagai tempat terpanas di Bumi.

Lembah gurun dan taman nasional di California Timur ini adalah tempat suhu udara ambien tertinggi yang pernah tercatat.

Dilansir TribunTravel.com dari laman Dailystar.co.uk, pada tahun 10 Juli 1913 termometer Biro Cuaca Amerika Serikat menampilkan bacaan 134 Fahrenheit yaitu sekira 56,7 derajat celsius.

Pada hari musim panas rata-rata, suhu di kawasan bisa mencapai 46 derajat celcius.

TONTON JUGA

Untuk menghindari terjebak dalam panas yang ekstrem, pengunjung disarankan untuk tidak berjalan melewati jam 10 pagi.

Mereka yang cukup berani untuk pergi menjelajahi Death Valley akan dihadapkan dengan bermil-mil tanah yang retak, dataran air asin, batu lava yang terkikis dan pemandangan tandus.

Cuaca ekstrem membuat pengunjung sulit menghabiskan waktu di Death Valley.

Wisatawan disarankan untuk menyemprotkan empat liter air sehari sehingga tubuh mereka dapat mengatasi panas.

Karena kondisinya yang ekstrem membuat kasus kematian di Death Valley sering terjadi.

Beberapa meninggal karena kondisi panas terik saat berada di sana.

Abigail Wines, juru bicara taman di Death Valley, mengatakan beberapa orang bahkan tidak menyadari ketika hidup mereka dalam bahaya.

Pakar itu mengatakan kepada Las Vegas Review: “Orang tidak menyadari itu bisa mematikan.

"Mereka berpikir jika mereka tidak berkeringat, mereka tidak panas. Tetapi mereka tidak tahu bahwa mereka tidak berkeringat, karena cuaca di Death valley yang sangat kering. ”

Jadi mengapa Death Valley begitu terik?

Para ilmuwan mengatakan itu disebabkan oleh berbagai faktor.

Satu alasan utama adalah situasi lembah, yang berada di antara empat pegunungan utama.

Karena dalam bayangan hujan, sedikit kelembaban yang jatuh di tanah.

Pemanasan matahari juga terjadi di Death Valley karena langit yang jernih.

Sementara itu, pemanasan global juga berkontribusi terhadap panas yang hebat di Death Valley.

Saat areanya yang berada 282 kaki di bawah permukaan laut, massa udara dikompresi dan dihangatkan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved