Breaking News:

Bali Akan Jadi Destinasi Uji Coba New Normal Pariwisata, Seperti Apa?

Sebagai destinasi yang kerap menjadi pilihan berwisata wisatawan mancanegara, Bali tengah berbenah untuk menyambut New Normal.

Editor: Sinta Agustina
TribunTravel/Gigih Prayitno
Tari kecak 

TRIBUNTRAVEL.COM - Dunia disebut akan memasuki era baru yaitu New Normal.

Kondisi ini diakibatkan adanya pandemi virus corona yang mengubah tatanan dunia, yang lebih menitikberatkan pada aspek kesehatan.

Semua sektor industri dunia tengah menyusun Standar Operasional Prosedural (SOP) masing-masing untuk bisa beradaptasi di era tersebut.

Salah satunya adalah sektor pariwisata.

Lebaran di Rumah, Coba Tur Virtual ke Berbagai Tempat Wisata Populer di Bali

Indonesia sendiri memiliki destinasi wisata favorit dunia yaitu Pulau Bali.

Sebagai destinasi yang kerap menjadi pilihan berwisata wisatawan mancanegara, Bali tengah berbenah untuk menyambut New Normal.

Dua orang wisatawan tampak menikmati keindahan Pantai Crystal Bay di Desa Sakti, Nusa Penida, Bali, Minggu (21/4/2019).
Dua orang wisatawan tampak menikmati keindahan Pantai Crystal Bay di Desa Sakti, Nusa Penida, Bali, Minggu (21/4/2019). (Tribun Bali/Eka Mita Suputra)

Namun, menurut Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha atau biasa disapa Cok Ace berpendapat, dalam konteks Bali, New Normal akan disebut dengan New Era of Bali atau Era Baru Bali.

"Pada konteks di Bali, saya tidak menyebut itu New Normal, tapi saya menyebutnya sebagai New Era of Bali, di mana akan mengubah paradigma wisata ke depannya," ujar Cok Ace dalam telekonferensi Indonesia Tourism Forum, Jumat (15/5/2020).

Ia mengatakan, pada saat itu, Bali akan memasuki era baru yang memfokuskan diri pada protokol kesehatan dalam industri pariwisata.

Oleh sebab itu, pariwisata Bali akan mengutamakan soal hal-hal dasar seperti kebersihan, kesehatan, dan keselamatan.

"Kebersihan, kesehatan, dan keselamatan diperlukan untuk meminimalisir kecemasan orang terinfeksi virus. Maka pemeliharaan kesehatan akan jadi syarat utama," terangnya.

Sementara itu, Pemerintah Provinsi Bali saat ini tengah fokus pada penanganan kasus Covid-19.

Dan di sisi lain, pemprov Bali juga menjalin kerjasama dengan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) untuk menyusun protokol baru pariwisata.

Kerja sama itu, nantinya tak hanya berupa protokol melainkan diuji coba langsung di Bali.

Krama Desa Adat Peguyangan Melaksanakan Melasti di pantai Padang Galak, Denpasar, Bali, Jumat (24/3/2017) pagi.
Krama Desa Adat Peguyangan Melaksanakan Melasti di pantai Padang Galak, Denpasar, Bali, Jumat (24/3/2017) pagi. (Tribun Bali/I Nyoman Mahayasa)

"Bali mempunyai penanganan yang baik. Jadi kami ingin kerja sama dengan Pemerintah Bali dan saya rasa Bali sangat strategis di poin ini," kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio dalam telekonferensi yang diadakan Indonesia Tourism Forum (ITF), Jumat (15/5/2020).

Lanjutnya, Kemenparekraf sudah berkomunikasi dengan Wagub Bali untuk implementasi protokol pariwisata.

"Kami akan diskusikan tentang implementasinya seperti apa. Bagaimana kita melakukan simulasi, bagaimana kita melakukan sosialisasi, bagaimana kita melakukan percobaan dan mengetesnya," jelasnya

Selain itu, Cok Ace juga mengatakan Bali sudah siap memenuhi persyaratan menjadi destinasi yang dapat dikunjungi setelah pandemi.

Hal tersebut terjadi lantaran menurutnya, Bali memiliki angka kesembuhan pasien Covid-19 lebih baik dibandingkan provinsi lainnya.

"Angka kesembuhan pasien Covid-19 mencapai 65 persen. Ini merupakan yang terbaik dibandingkan provinsi lainnya," jelasnya.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved