Selain Corona, 9 Virus Mematikan yang Pernah Lumpuhkan Hong Kong dan Asia

Jika virus corona menyerang manusia, gejala yang terjadi umumnya adalah flu, atau lebih parah lagi menjadi penyakit pernapasan akut.

Selain Corona, 9 Virus Mematikan yang Pernah Lumpuhkan Hong Kong dan Asia
Everyday Health
Sakit saat traveling 

TRIBUNTRAVEL.COM - Saat Wuhan mulai dikunci untuk mencegah penyebaran virus Corona China, sejumlah wilayah yuridiksi termasuk Hong Kong telah melaporkan kasus wabah ini.

Rasa takut mulai berkembang, dengan ketakutan berupa situasi dapat berubah menjadi pandemik global.

Virus corona adalah keluarga virus besar yang muncul dari hewan, termasuk onta dan kelelawar.

Jika virus corona menyerang manusia, gejala yang terjadi umumnya adalah flu, atau lebih parah lagi menjadi penyakit pernapasan akut.

 

Rupanya, ini bukan kali pertama penyakit telah mewabah di Asia.

Berikut adalah daftar penyakit yang telah menyerang Asia:

1. SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome)

Pertama kali muncul di China tahun 2002.

Virus dengan tingkat infeksi tinggi ini dengan cepat menyebar ke 37 negara, menginfeksi lebih dari 8000 penduduk dan membunuh 774 manusia.

Lebih dari 600 kasus kematian terjadi di China dan Hong Kong.

Catat! 3 Informasi Penting dari Lion Air Terkait Wabah Virus Corona

Kasus tersebut mereda tahun 2003 dan tidak ada lagi kasus penyakit ini semenjak tahun 2004.

Gejala SARS meliputi demam, tubuh menggigil, tubuh gatal-gatal dan menjadi pneumonia.

Sejak wabah tersebut pemerintah China membangun sistem kontrol penyakit dan memperkuat jaringan penyebaran informasi, baik lokal dan internasional dengan WHO.

Hal tersebut merupakan upaya untuk mencapai sistem pelaporan online saat itu juga untuk penyakit gawat darurat dan kesehatan masyarakat.

Ironisnya, sistem ini telah disalahkan atas lambatnya informasi mengenai kasus virus Corona di Wuhan.

2. MERS (Middle East Respiratory Syndrome)

Penyakit yang juga disebabkan oleh virus Corona merebak pertama kali di Arab Saudi tahun 2012 dan menyebar lebih ke 26 negara, dengan total jumlah kasus 2500.

Virus ini awalnya diduga berasal dari onta, tetapi kemudian dengan cepat berpindah ke inang antar manusia.

Gejala meliputi demam, batuk, nafas pendek dan akhirnya pneumonia.

Penyakit ini telah dianggap lebih mematikan dari SARS, dan tercatat 850 orang telah meninggal dari penyakit ini.

Pada Januari 2019, sebuah kereta ekspres dihentikan dari jalurnya dan dilakukan prosedur disinfeksi di kereta tersebut.

Saat itu, telah diketahui bahwa seorang pria penderita MERS telah masuk ke Hong Kong melalui terminal Kowloon Barat.

Dia baru saja kembali dari Uni Emirat Arab.

Mundur ke tahun 2015, kasus MERS tercatat di Korea Selatan menghasilkan 186 kasus dan 36 kematian, dengan 82 kasus disinyalir merupakan 'penyebar tunggal' yang kembali dari Timur Tengah dan kemudian meninggal akibat virus tersebut.

3. H1N1 Flu Babi

Penyakit epidemik merebak di tahun 2009 setelah 214 negara terjangkit dan membunuh lebih dari 18000 manusia.

Di Hong Kong, 282 pasien telah mengalami komplikasi akun, dan 80 dari mereka meninggal dunia.

Namun setelah mempelajari data kematian akibat penyakit pernapasan, ilmuwan mengestimasi jika epidemik flu babi mampu membunuh sampai 575 ribu manusia, sebagian besar di Asia Tenggara dan Afrika.

Kedua wilayah tersebut memiliki akses pengobatan dan pencegahan lebih rendah dibandingkan wilayah lain.

4. H5N1 Flu Burung

Flu burung adalah penyakit yang disebabkan virus H5N1 setelah virus tersebut berpindah inang dari hewan ternak ke manusia melalui pasar hewan ternak hidup di Hong Kong tahun 1997 silam.

Saat itu, jumlah penduduk yang terinfeksi adalah 18 orang, dan 6 dari mereka meninggal dunia.

Lebih dari 1,5 juta ayam dibunuh di Hong Kong untuk mencegah penyebaran virus.

Gejala meliputi kondisi mirip pneumonia dan kegagalan organ dalam jumlah yang banyak.

Terdapat tiga perebakan wabah di tahun berikutnya, tetapi virus H5N1 sudah tidak muncul lagi di Hong Kong, walaupun masih ada kasus tersebut di belahan dunia lain.

5. Demam Berdarah Dengue (DBD)

Nyamuk yang menyebabkan Demam Berdarah
Nyamuk yang menyebabkan Demam Berdarah (iaea.org)

Merebaknya kasus DBD di Asia tahun 2019 akibat infeksi virus merupakan satu yang terparah dalam sejarah.

Di Filipina, lebih dari 1000 warga meninggal dan ada lebih dari 400 ribu kasus yang terjadi, hampir 2 kali jumlah kasus dari tahun sebelumnya.

Juga ada kasus serupa di Thailand, dengan jumlah kematian lebih dari 100, dan di Malaysia yang kasusnya mencapai angka tertinggi.

Gejala DBD meliputi demam, berkeringat dingin, muntah-muntah, serta kejang otot.

6. Virus Zika

Zika adalah nama penyakit yang juga disebabkan oleh nyamuk, muncul pertama kali di Brazil tahun 2015 dan menyebar ke lebih dari 50 negara.

Terdapat setidaknya 3 kasus dilaporkan di Hong Kong dari orang-orang yang sebelumnya mengunjungi Amerika Latin dan Karibia, dan 22 kasus di China.

Zika biasanya tidak memerlukan perawatan tertentu, tetapi berbahaya untuk wanita hamil karena berkaitan dengan mikrocefalus: yaitu bayi lahir dengan kepala kecil abnormal dan otak yang berbentuk tidak normal.

Diikuti pula dengan komplikasi saluran syaraf, masalah mata dan telinga, atau keguguran.

7. Polio

Polio adalah kasus penyakit yang merebak di seluruh Asia, yang menyerang sistem saraf dan menyebabkan kelumpuhan permanen.

Virus polio menyebar dengan cepat antar anak-anak kecil, terutama di kondisi sanitasi buruk di negara berkembang dengan layanan kesehatan rendah.

Seorang bayi didiagnosa dengan polio di Malaysia pada Desember 2019, kasus pertama polio di Malaysia setelah 30 tahun.

Di Filipina, 3 kasus telah dilaporkan akhir September 2019, 19 tahun setelah negara tersebut dinyatakan bebas polio.

8. Influenza

Ilustrasi
Ilustrasi (CNN.com)

Flu spanyol 1989 dianggap pandemik paling mematikan di sejarah modern, menginfeksi 1/3 jumlah penduduk manusia dan membunuh antara 20 sampai 50 juta manusia.

Penyebarannya diperburuk dengan pergerakan prajurit selama Perang Dunia 1.

Virus penyebab flu spanyol merupakan rantai virus H1N1, yang juga menyebabkan epidemi flu babi tahun 2009.

Influenza lain yang mewabah adalah flu Asia tahun 1957, yang menyebabkan kematian 2 juta penduduk, dan flu Hong Kong 1968, yang membunuh 1 juta penduduk.

9. Pes

Tikus
Tikus (tribunnews)

Penyakit yang merebak menjadi pandemik selama 3 kali ini membunuh jutaan penduduk.

Muncul di Asia tepatnya di Hong Kong pada Mei 1894.

Sejak saat itu kondisi hidup dan sanitasi Hong Kong selanjutnya diperbaiki.

Pes dibawa oleh tikus dan menyebar ketika hewan yang mengidapnya menggigit manusia.

Terdapat tiga jenis penyakit pes: bubo, pneumonia, dan septikaemik.

Pes bubo merupakan tipe paling umum, sebabkan kematian 40-80 persen korban.

Dua tipe penyakit lainnya lebih mematikan lagi.

November 2019 silam, seorang pria di Mongolia, China, didiagnosa dengan pes bubo setelah memakan kelinci liar.

Waspada! 10 Negara Ini Telah Terjangkit Virus Corona, Jepang Hingga Thailand

Nasib Maskapai Penerbangan Akibat Wabah Virus Corona Wuhan

Shanghai Disneyland hingga 17 Toko Uniqlo di Wuhan Tutup Akibat Virus Corona

Daftar Tempat Wisata di China yang Ditutup Akibat Wabah Virus Corona, Termasuk Tembok Besar

Cegah Penyebaran Wabah Virus Corona, Forbidden City di Beijing, China Ditutup untuk Wisatawan

Artikel ini telah tayang di kompas.com dengan judul Selain Virus Corona, Sejarah Ungkap Daftar Panjang Penyakit Mematikan Lain yang Telah Pernah Lumpuhkan Hong Kong dan Asia, Banyak Berasal dari Binatang

Ikuti kami di
Editor: Ambar Purwaningrum
Sumber: Grid.ID
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved