Liburan ke China

Menelusuri Jejak Abu Waqqas, Sahabat Nabi Muhammad di Guangzhou China

Guangzhou, kota penyokong perdagangan dan bisnis di kawasan China Selatan ini merekam jejak peradaban Islam di China.

Menelusuri Jejak Abu Waqqas, Sahabat Nabi Muhammad di Guangzhou China
chinatouradvisors
Makam Abu Waqqas 

TRIBUNTRAVEL.COM - Guangzhou, kota penyokong perdagangan dan bisnis di kawasan China Selatan ini merekam jejak peradaban Islam di China.

Ibu kota Provinsi Guangdong ini menjadi bagian sejarah yang besar mengenai penyebaran Islam ke China dan daratan Asia.

Bisa dikatakan kota ini menjadi pintu gerbang Islam masuk ke China. Ada beberapa tempat wisata di kota ini yang cocok untuk wisata religi bagi umat Islam.

Satu di antaranya adalah menelusuri jejak Abu Waqqas.

TONTON JUGA

 

Abu Waqqas merupakan sahabat dari Nabi Muhammad.

Ia adalah sosok yang memiliki peranan penting dalam penyebaran agama Islam.

Tepatnya pada 651 Masehi, Abu Waqqas menginjakkan kaki di China dan mulai menyebarkan agama Islam.

Makam Abu Waqqas

Makam Abu Waqqas berada di pusat kota Guangzhou.

Tempat ini berjarak 300 meter dari tepi Jiefang Road, sebuah jalan utama di distrik Yuexiu.

Itinerary Guangzhou 3 Hari 2 Malam, Wajib Kunjungi Taman Yuexiu yang Ikonik

Jarak tersebut dapat ditempuh dengan berjalan kaki.

Jika sudah sampai, pengunjung akan melihat gapura dengan gaya arsitektur Dinasti Tang.

Gapura tersebut seakan menyambut pengunjung, bertuliskan tempat bersemayam Saad bin Abu Waqqas.

Tempat seluas 5 hektar tersebut ditutupi dengan pepohonan rindang.

Oleh karena itu, suasana teduh, hening, dan tenang akan terasa saat memasuki area ini.

Masjid Huaisheng

Makan Abu Waqqas dan Masjid Huaisheng berada dalam kawasan yang sama.

Masjid Huaisheng dibangun oleh Abu Waqqas.

Di dalam Masjid Huaisheng terdapat jalan setapak yang membawa pengunjung yang ingin berziarah masuk ke makam Abu Waqqas dan 40 muridnya.

Mendekati area makam, suara lantunan doa akan terdengar.

Makam Abu Waqqas berada di sebuah ruang yang dibentuk seakan mirip dengan goa, lengkap dengan sebuah celah untuk keluar masuk para peziarah.

Setelah berziarah, pengunjung bisa mengambil air dari sumber air yang berada tidak jauh dari makam. Air tersebut dapat langsung diminum tampa perlu dimasak.

Jika ingin berziarah di makam Abu Waqqas dan berkunjung ke Masjid Huaisheng dapat datang pada pukul 8.30 hingga 17.00 waktu setempat.

Situs makam Abu Waqqas buka setiap hari.

Lokasinya pun cukup strategis dan mudah ditemukan.

Letaknya di dekat Guangzhou Orchid Garden dan Yuexiu Park Subway Station.

Masjid Guangta

Tak jauh dari situs makam Abu Waqqas terdapat masjid tertua di Guangzhou, yaitu Masjid Guangta. Masjid ini dibangun pada 1.300 tahun yang lalu pada zaman Dinasti Tang.

Fasad bangunan masjid tampak seperti klenteng.

Nama Guangta berasal dari menara yang berdiri berdampingan dengan bangunan masjid.

Menara tersebut memiliki tinggi 36 meter.

Pada masa lampau, menara ini memiliki tugas sebagai mercusuar bagi kapal-kapal dagang yang singgah ke Guangzhou.

Suasana Timur Tengah terasa kental di bagian tengah aula masjid.

Pengunjung bisa datang untuk beribadah atau hanya sekadar menikmati keindahan masjid.

Selain itu, jika ingin beranjak dari tempat ini, jangan lupa untuk mampir ke lapak-lapak pedagang di sekitar area luar masjid.

Kamu akan menemukan para pedagang yang menjual manisan dan camilan yang halal.

Jika tertarik menelusuri jejak Islam di Guangzhuo, bisa ikuti paket wisata dari Garnis Tour and Travel (G-tour).

Menurut Direktur Operasional G-tour Ronald R Tambunan, wisata ramah muslim sedang jadi tren.

Namun, lanjutnya, tur ramah muslim di China belum tereksplorasi. Oleh karena itu, pihaknya ingin memperkenalkan Guangzhou.

Artikel ini telah tayang di kompas.com dengan judul Berkunjung ke Makam Sahabat Nabi Muhammad di Guangzhou

Ikuti kami di
Editor: Ambar Purwaningrum
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved