Breaking News:

4 Kuliner Ekstrem di Gunungkidul, Mulai Belalang Goreng hingga Kelelawar Bacem

Kuliner ekstrem yang terkenal di Gunungkidul adalah walang goreng. Berikut kuliner ekstrem Gunungkidul lainnya yang bisa traveler coba.

TribunTravel/Arif Setyabudi
Belalang goreng khas Gunungkidul 

Puthul bisa dibersihkan dengan air dengan melepaskan sayap dan juga bagian yang keras.

Jika sudah bersih bisa dibumbui dan langsung digoreng.

Harga puthul di Gunungkidul mulai dari Rp 40 ribu per botol ukuran besar.

Cocok Dikunjungi untuk Liburan Akhir Pekan, Ini Panduan Wisata ke HeHa Sky View Gunungkidul

3. Tawon goreng

Larva tawon dan tawon dewasa sedang dibumbui untuk dibuat kuliner ekstrem di Gunungkidul.
Larva tawon dan tawon dewasa sedang dibumbui untuk dibuat kuliner ekstrem di Gunungkidul. (Kompas.com/Markus Yuwono)

Lebah atau tawon goreng adalah kuliner ekstrem di Gunungkidul lainnya.

Tawon biasanya dikonsumsi pribadi dan jarang dijual di tempat oleh-oleh.

Biasanya masyarakat Gunungkidul sengaja memelihara tawon di sekitar rumah atau berburu di ladang.

Masyarakat Gunungkidul mengambil anak tawon yang bewarna putih dan juga sarangnya untuk dicuci dan diolah.

Biasanya anak tawon cuma dibumbui bawah putih dan garam.

Kalau traveler berminat mencobanya bisa bertanya langsung pada warga Gunungkidul.

Liburan ke Gunungkidul, 6 Gua Ini Bisa Kamu Kunjungi

4. Kelelawar Bacem

Codot bacem khas Gunungkidul
Codot bacem khas Gunungkidul (infogunungkidulblog)

Di Gunungkidul, kelelawar disebut sebagai codot.

Kalau mencari olahan kelelawar di Gunungkidul bisa mengunjungi Giriharjo, Panggang, Gunungkidul.

Traveler dapat mencoba codot bacem Bu Wanti.

Codot bacem ini dipercaya bisa sembuhkan berbagai penyakit khsususnya asma.

(TribunTravel.com/Arif Setyabudi)

Ikuti kami di
Penulis: Arif Setyabudi Santoso
Editor: Sinta Agustina
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved