Setelah 52 Tahun, Pilot Ini Pulangkan Jasad Sang Ayah yang Sempat Hilang dalam Perang di Vietnam

Awal tahun ini, Defense POW/MIA Accounting Agency menginformasikan pada Bryan bahwa jasad ayahnya telah ditemukan.

Setelah 52 Tahun, Pilot Ini Pulangkan Jasad Sang Ayah yang Sempat Hilang dalam Perang di Vietnam
Kolase TribunTravel/defense.gov & Southwest Airlines
Kanan: Roy Knight ketika masih muda, kiri: jasad Roy Knight dipulangkan ke Amerika Serikat oleh sang anak, Bryan Knight. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Bryan Knight, pilot maskapai penerbangan Southwest Airlines, berusia lima tahun ketika sang ayah berangkat ke Vietnam untuk berperang.

Roy Knight, ayah Bryan, berangkat ke Vietnam melalui Bandara Love Field Dallas, Texas, Amerika Serikat.

Beberapa bulan kemudian, Roy yang saat itu berusia 36 tahun gugur dalam peperangan pada 19 Mei 1967.

Mengutip dari CNN, Roy menerbangkan pesawat A-1E Skyraider dalam misi serangan di Laos utara.

Saat itu, pesawatnya ditembak hingga jatuh oleh musuh.

Namun anehnya, tidak ada yang melaporkan melihat parasut sebelum pesawat jatuh, terbakar, atau sinyal bip.

Roy Knight
Roy Knight (defense.gov)

"Tidak ada parasut yang diamati sebelum pesawat menabrak dan terbakar," kata Defense POW/MIA Accounting Agency, agen dalam Departemen Pertahanan Amerika Serikat yang misinya memulihkan personil yang hilang.

"Selain itu, tidak ada sinyal bip yang terdengar," lanjutnya dikutip dari USA Today.

Upaya pencarian pun kemudian dilakukan, namun tidak bertahan lama karena terjadi kebakaran hebat di darat.

Artinya, saat itu jasad Roy tidak dapat ditemukan.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Sinta Agustina
Editor: Arif Setyabudi Santoso
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved