Breaking News:

Mau Melihat Pesut Mahakam Secara Langsung? Kunjungi Desa Pela di Kutai Kartanegara

Desa Pela, Kecamatan Kota Bangun, Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) menyimpan potensi wisata alam yang memanjakan mata bagi para pengunjungnya.

TRIBUNKALTIM.CO/CAHYO WICAKSONO PUTRO
Beberapa ikan Pesut, yang sedang mencari makan bersama kelompoknya, di Desa Pela, Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur 

TRIBUNTRAVEL.COM - Desa Pela, Kecamatan Kota Bangun, Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) menyimpan potensi wisata alam yang memanjakan mata bagi para pengunjungnya.

Setiap pengunjung disuguhkan pemandangan matahari terbenam dan hewan endemik, Pesut Mahakam dari pinggir Danau Semayang, yang berada di Desa Pela, Kutai Kartanegara Kalimantan Timur.

Di Desa Pela, pengunjung bisa menyaksikan pesut secara berkelompok, saat sedang mencari makan.

Mereka berlompatan sambil berkejaran.

Ketua Pokdarwis B3 Alimin mengatakan, berkurangnya hewan mamalia yang hidup di Sungai Mahakam itu, membuat warga desa berusaha menjaga kelestarian hewan yang hidup di Sungai Desa Pela, dan tersisa 17 ekor jumlahnya.

"Kami warga Desa Pela sadar bahwa saat ini jumlah Pesut semakin berkurang, bahkan nyaris punah. Di Desa Pela sendiri, ada 17 ekor, yang terbagi per kelompok," papar Ketua Pokdarwis B3 Alimin, Kamis (20/6/2019).

Bagi setiap pengunjung yang ingin melihat ikan Pesut secara langsung, Ketua Pokdarwis B3 Alimin mengatakan harus mengikuti jadwal pesut makan bersama kelompoknya, yaitu pada pagi sekitar pukuk 06.00 wita, siang pada pukul 13.00 wita, dan sore pada pukul 17.wita.

TONTON JUGA:

7 Tempat Wisata di Kalimantan Timur, Wajib ke Danau Sejernih Kaca

7 Makanan Khas Kalimantan Timur, Cobain Manisnya Pisang Gapit

Mengenal Pesut Mahakam, Ikon Kalimantan Timur yang Terancam Punah

"Kalau pengunjung ingin melihat pesut, harus mengondisikan jadwal pesut bersama kelompoknya makan. Di pagi hari, siang dan sore," ungkapnya.

Namun untuk menikmati kecantikan dari mamalia air tawar tersebut, pengunjung dilarang untuk menyantuh. Dan hanya diperbolehkan mendokumentasikannya dari pinggir danau atau dari atas perahu.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Arif Setyabudi Santoso
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved