18 SPBU dan 2 KiosK Disiapkan di Tol Surabaya-Solo, Surabaya-Probolinggo dan Surabaya-Malang

PT Pertamina (Persero) untuk wilayah Marketing Operation Region (MOR) V Jatim, Bali, Nusra, telah menyiapkan 18 SPBU dan 2 KiosK di jalur tol

18 SPBU dan 2 KiosK Disiapkan di Tol Surabaya-Solo, Surabaya-Probolinggo dan Surabaya-Malang
SURYA/SRI HANDI LESTARI
Dirut Pertamina Nicke Widyawati saat mengisi BBM di tangki mobil pelintas tol di SPBU 575B Ngawi, didampingi, Direktur Pemasaran Pertamina Mas’ud Khamid, disela pengecekan kesiapan SPBU bersama Menteri ESDM, Ignatius Jonan. 

TRIBUNTRAVEL.COM - PT Pertamina (Persero) untuk wilayah Marketing Operation Region (MOR) V Jatim, Bali, Nusra, telah menyiapkan 18 SPBU dan 2 KiosK di jalur tol yang ada di wilayahnya.

Yaitu di rute Surabaya - Solo, sebanyak 11 unit SPBU dan 1 KiosK, serta rute Surabaya - Probolinggo dan Surabaya - Malang sebanyak 7 SPBU dan 1 KiosK.

Rustam Aji, Unit Manager Communication & CSR MOR V Jatimbalinus, menyampaikan, pihaknya memprediksikan konsumsi bahan bakar minyak (BBM) jenis gasoline (bensin) selama Ramadhan dan Idul Fitri 2019 mengalami kenaikan hingga 12 persen dari rata-rata normal 2019.

"Kami sudah mempersiapkan segala hal terkait pasokan BBM selama masa Satuan Tugas Ramadhan dan Idul Fitri (SATGAS RAFI) 2019. Seperti tahun-tahun sebelumnya, Pertamina sangat siap melayani kebutuhan energi bagi masyarakat pada momentum nasional seperti Ramadhan dan Idul Fitri 2019," kata Rustam, disela kunjungan Menteri ESDM, Ignatius Jonan di SPBU 575B Ngawi, Sabtu (11/5/2019).

Dengan demikian, masyarakat dapat menjalankan ibadah serta mudik dengan tenang dan nyaman bersama keluarga.

Menurut Rustam, pada masa Ramadhan dan Idul Fitri tahun ini, khususnya pada masa arus mudik dan balik, pihaknya akan lebih memberi perhatian pada ketersediaan BBM khususnya Gasoline di jalur mudik tol menyusul mulai beroperasinya Tol Trans-Jawa dari Merak, Banten, hingga Pasuruan, Jawa Timur.

Terkait 18 SPBU dan 2 KiosK di tiga jalur tol di wilayah Jatim, SPBU tersebut ada yang berupa SPBU reguler maupun SPBU modular.

“Kami telah memproyeksikan besaran konsumsi BBM pada masa puncak, baik saat arus mudik maupun arus balik,” tambah Rustam.

Konsumsi normal harian BBM jenis Gasoline (Premium, Pertalite, Pertamax, Pertamax Turbo) di Jatim pada kondisi normal sebesar 12.900 kilo liter (KL). Sedangkan untuk Gasoil (Biosolar, Dexlite serta Pertamina Dex) berada pada kisaran volume 5.900 KL/hari.

Pertamina memprediksi terjadi kenaikan konsumsi di Jatim sebesar 12 persen untuk produk Gasoline, sementara produk Gasoil mengalami penurunan konsumsi sekitar 8 persen.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Rizky Tyas Febriani
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved