4 Alasan Mengapa Banyak Orang Meninggal Setelah Digigit Ular, di Antaranya Salah Konsumsi Obat

4 Alasan Mengapa Banyak Orang Meninggal Setelah Digigit Ular, di Antaranya Salah Konsumsi Obat

4 Alasan Mengapa Banyak Orang Meninggal Setelah Digigit Ular, di Antaranya Salah Konsumsi Obat
The Hans India
4 Alasan Mengapa Banyak Orang Meninggal Setelah Digigit Ular, di Antaranya Salah Konsumsi Obat 

TRIBUNTRAVEL.COM - Tak adanya perawatan yang tepat dan obat yang salah mengakibatkan banyaknya korban yang sebenarnya dapat dicegah.

Namun di sebagian tempat di dunia ini, risiko gigitan ular dihadapi setiap hari, yang bisa berakibat fatal.

Para korban sering kali tidak mendapatkan pengobatan pada waktunya.

Ular Kobra
Ular Kobra (Dailymail)

Dan pada sejumlah kasus lain, mereka diberi obat untuk luka akibat gigitan jenis ular yang berbeda sehingga tak bisa sembuh.

Sekitar 11.000 orang diperkirakan meninggal setiap bulan akibat gigitan ular berbisa, jumlah yang sama korban meninggal antara tahun 2014-2016 akibat krisis Ebola di Afrika Barat.

Sekitar 450.000 orang setiap tahun diperkirakan mengalami luka-luka fatal yang menyebabkan ambutasi atau cacat permanen.

Skala masalah ini menyebabkan gigitan ular menjadi priortas yang terbengkalai dalam penyakit tropis.

Akses ke pusat kesehatan Di negara-negara maju seperti Eropa, Australia dan Amerika Utara- gigitan ular hanya menimbulkan sejumlah korban, walaupun banyak spesies ular berbisa.

Sementara di sub-Sahara Afrika, jumlah kematian akibat gigitan ular mencapai 32.000 orang, dan jumlahnya dua kali lipat di Asia Selatan.

Komunitas di pedesaan di daerah tropis selalu berisiko menghadapi gigitan ular, apakah di ladang, saat bepergian pada dini hari atau saat tidur di rumah.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Ambar Purwaningrum
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved