Breaking News:

Permen Karet Dilarang di Singapura, Pedagang yang Menjual Akan Dikenakan Denda

Tahukan kamu? Di Singapura ada larangan untuk menjual dan mengonsumsi permen karet.

Editor: Sinta Agustina
fourseasons.com
Singapura 

Awalnya, perdana menteri Lee Kuan Yew belum melarang permen karet.

Namun ada denda bagi orang yang ketahuan mengulangi membuang sisa permen karet di tempat umum.

Sampai akhirnya Singapura mulai memiliki sistem transportasi Mass Rapid Transit atau MRT di akhir tahun 1980-an.

Adanya transportasi ini mengubah banyak hal di Singapura menjadi negara yang semakin maju dan modern.

Nah, sampai akhirnya ada ulah pembuang sisa permen karet.

Ada orang-orang yang menempelkan sisa permen karetnya di sensor pintu kereta MRT, sehingga pintu tersebut rusak.

Akibatnya, layanan kereta ini dihentikan untuk sementara waktu. Wah, jadi merugikan banyak orang.

Pelarangan permen karet

Larangan menjual dan mengonsumsi permen karet ini akhirnya diresmikan oleh presiden Singapura tahun 1992, Goh Chok Tong.

Sejak peraturan ini berlaku, ada denda bagi pedagang yang menjual permen karet.

Dampaknya, Singapura menjadi lebih bersih dari sampah sisa permen karet yang menganggu.

Meski larangan ini sangat ketat, masih ada permen karet yang boleh dijual dan dikonsumsi dengan syarat tertentu.

Di tahun 2004, pemerintah Singapura memperbolehkan penjualan permen karet untuk kesehatan.

Misalnya seperti permen karet untuk kesehatan gigi.

Artikel ini telah dimuat di Bobo.grid.id dengan judul Di Singapura, Kita Tidak Boleh Makan Permen Karet, Kenapa, ya?

Sumber: Grid.ID
Tags:
Singapura
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved