Red Light District Bersejarah di Amsterdam Rencananya Akan Dipindahkan

Pusat wisata syahwat alias red district bersejarah Amsterdam, De Wallen rencananya akan dipindahkan.

Red Light District Bersejarah di Amsterdam Rencananya Akan Dipindahkan
Cultura Colectiva
Red Light District 

TRIBUNTRAVEL.COM - Pusat wisata syahwat alias red district bersejarah Amsterdam, Belanda, De Wallen rencananya akan dipindahkan.

Walikota perempuan pertama Amsterdam, Femke Halsema mencetuskan rencana tersebut ketika diwawancara media belum lama ini.

"Terlalu sering kita melihat perempuan asing yang rentan di balik jendela, dicemooh oleh gerombolan turis mabuk," kata Halsema.

Banyaknya wisatawan di daerah De Wallen membuat perilaku tidak senonoh dan mabuk menjadi hal yang wajar di sana.

Lihat Juga:

Padahal Amsterdam sedang berjuang dengan pariwisata massal yang bertentangan dengan prinsip masyarakat, menjunjung kebebasan inidividual.

"Kota bagian dalam kita adalah salah satu yang tertua di Eropa, dengan sejarah budaya yang sangat besar, kini jelas memburuk. Kami ingin wisatawan yang datang melihat nilai budaya ini," jelas Halsema.

Rencananya, Halsema akan menyebar rumah bordil De Wallen di luar distrik.

Upaya ini dilakukan untuk mengembalikan zona pusat sejarah sekaligus mengurangi kemacetan di kawasan De Wallen.

"Hal penting yang harus diingat adalah Amsterdam adalah kota pemukiman. Ini bukanlah lokasi wisata tempat hidup menjadi sulit. Kita harus memikirkan wisatawan seperti apa yang ingin kita tarik, karena kita tidak seharusnya berpikir jumlah wisatawan akan turun, jumlah wisatawan akan terus naik," pungkasnya. 

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Sinta Agustina
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved