Breaking News:

Kilas Balik G30S di Museum Jenderal AH Nasution, Saksi Bisu Tertembaknya Ade Irma Suryani

Satu museum yang didirikan untuk mengenang peristiwa G30S/PKI adalah Museum Jenderal AH Nasution.

http://letsgo2museum.blogspot.com
Museum Jenderal AH Nasution 

Laporan Wartawan TribunTravel.com, Rizki A Tiara

TRIBUNTRAVEL.COM - Tahun ini, tepat 53 tahun peristiwa G30S/PKI yang terjadi pada 30 September 1965 silam.

Ada banyak hal yang bisa dilakukan untuk memperingati G30S/PKI.

Mulai dari upacara, tabur bunga dan kirim doa di makam pahlawan, hingga berkunjung ke museum.

Satu museum yang didirikan untuk mengenang peristiwa G30S/PKI adalah Museum Jenderal AH Nasution.

Biasanya, bertepatan dengan peringatan G30S/PKI setiap tahun, Museum Jenderal AH Nasution lebih ramai dikunjungi.

Museum Jenderal AH Nasution beralamat di Jl. Teuku Umar No.40, RT 01/RW 01, Gondangdia, Menteng, Kota Jakarta Pusat.

Sejatinya, bangunan museum adalah rumah keluarga Jenderal AH Nasution sejak menjadi KSAD pada 1949.

Rumah ini menjadi saksi bisu tertembaknya putri sang senderal, Ade Irma Suryani yang saat itu masih berusia lima tahun, serta ditangkapnya sang ajudan Jenderal, Lettu CZI Pierre Tendean oleh Pasukan Tjakrabirawa.

Kemudian, Lettu CZI Pierre Tendean dibunuh PKI di Lubang Buaya.

Ade Irma Suryani (KOMPAS.COM/Wienda Putri Novianty)

Sementara, Ade Irma yang ditembak dari jarak dekat meninggal lima hari setelah peristiwa tersebut, ia sempat menjalani perawatan di RSPAD.

Nama lengkap Museum Jenderal AH Nasution adalah Museum Sasmitaloka Jenderal Besar DR. Abdul Haris Nasution.

Ini berarti, Museum Jenderal AH Nasution menjadi tiga museum di Indonesia yang menyandang nama Sasmitaloka bersama dua museum lainnya.

Yakni, Museum Sasmitaloka Ahmad Yani dan Museum Sasmitaloka Panglima Besar Jenderal Sudirman.

Museum Jenderal AH Nasution diresmikan pada 3 Desember 2008, bertepatan dengan ulang tahun sang jenderal, oleh Presiden RI saat itu, Susilo Bambang Yudhoyono.

Lalu ada apa sajakah di dalam Museum Jenderal AH Nasution?

Selain bentuk bangunan rumah pribadi yang masih dipertahankan, ada tengara museum, patung Jenderal Nasution, serta tiang bendera.

Diorama di dalam Museum Jenderal AH Nasution
Diorama di dalam Museum Jenderal AH Nasution (KOMPAS.COM/Wienda Putri Novianty)

Di dalam Museum Jenderal AH Nasution, pengunjung dapat melihat diorama yang menggambarkan peristiwa penyerangan Pasukan Tjakrabirawa ke rumah.

Mulai dari saat pasukan mengendap-endap di balik pintu kamar, patung saat Jenderal AH Nasution kabur melompati tembok, penodongan senjata kepada Ibu Nas atau Johanna Sunarti, istri Jenderal AH Nasution.

Hingga peristiwa tertembaknya Ade Irma Suryani dan ditangkapnya Lettu CZI Pierre Tendean yang saat itu sedang beristirahat di ruang tamu.

Halaman
12
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved