Breaking News:

Siap Sangka! Pulau Terkecil di Dunia Ini Punya Mata Uang Seberat Truk Pasir, Begini Cara Pakainya!

Tidak ada yang tahu persis kapan orang-orang dari Yap, sebuah pulau kecil Micronesian, mulai menggunakan cakram batu kapur raksasa sebagai uang.

medium.com
Mata uang Yap 

Laporan Wartawan TribunTravel.com, Ambar Purwaningrum

TRIBUNTRAVEL.COM - Tidak ada yang tahu persis kapan orang-orang dari Yap, sebuah pulau kecil Micronesian, mulai menggunakan cakram batu kapur raksasa sebagai uang.

Namun uang batu unik ini telah ada selama berabad-abad dan masih beredar hingga saat ini.

Kepulauan Micronesian memang menggunakan dolar AS sebagai mata uang resmi mereka, tetapi di pulau Yap, penduduknya juga menggunakan bentuk uang yang sangat tidak biasa sebagai alat pembayaran.

Yakni sebuah cakram batu kapur raksasa yang memiliki berat sebesar truk pasir.

Ada ratusan koin cakram yang tersebar di seluruh pulau Yap, beberapa terletak di luar hotel, yang lain tersimpan jauh di dalam hutan, tetapi kebanyakan disimpan di bank uang batu yang terletak di hampir setiap desa.

Dilansir TribunTravel.com dari laman odditycentral.com, sekitar 13.000 piringan batu yang beredar di Yap.

Mata uang Yap
Mata uang Yap (amusingplanet.com)

Ukurannya mulai dari 30 sentimeter hingga 3,50 meter.

Karena ukuran dan beratnya yang fantastis, mata uang Yap dianggap terbesar dan terberat di dunia.

Mata uang Yap
Mata uang Yap (media.npr.org)

"Tidak terlalu jelas kapan mata uang ini digunakan, tetapi tradisi lisan berbicara tentang seorang navigator terkenal yang berlayar ke Palau dan menemukan batu gamping di sana," kata Dr Scott Fitzpatrick, seorang Associate Professor of Anthropology di University of Oregon, mengatakan tentang bagaimana uang batu datang menjadi.

“Sang navigator memberi tahu anak buahnya untuk mengukirnya dalam bentuk ikan. Kemudian dia melihat ke arah bulan purnama dan batu itu mengingatkannya pada warna bulan yang cerah berkilau. Jadi dia memerintahkan anak buahnya untuk mengukir batu itu ke dalam bentuk cakram dan melubanginya sehingga mereka bisa membawanya dengan kayu di tengahnya. ”

Tidak butuh waktu lama untuk cakram batu kapur yang ditarik dari lebih dari 400 km untuk dilihat sebagai bentuk mata uang di Yap.

Pada awalnya, cakram ini ditawarkan sebagai hadiah, tetapi karena semakin banyak orang menganggapnya berharga, maka mulai digunakan sebagai uang.

Ukuran adalah faktor utama dalam menentukan nilai mereka, tetapi itu jelas bukan satu-satunya kriteria.

Mata uang Yap
Mata uang Yap (abc.net.au)

“Tradisi lisan di balik setiap bagian sangat penting dalam memperkirakan nilainya. Pada satu titik waktu, setiap uang batu memiliki silsilahnya sendiri, ”kata Dr. Fitzpatrick.

“Jika seorang navigator khusus terlibat membawa sepotong uang batu, mungkin itu lebih berharga; jika banyak orang yang mati berusaha mendapatkan potongan-potongan itu, itu mungkin berharga; bahkan jika tidak ada yang terluka," tambahnya.

Karakter yang menarik dari uang batu adalah bahwa uang ini jarang berpindah tangan, setidaknya dalam kasus cakram yang sangat besar.

Beberapa dari benda-benda ini memiliki berat beberapa ton, sehingga hampir tidak mungkin dan cukup beresiko bagi orang untuk mencoba dan memindahkannya.

Sebaliknya, hanya disepakati bahwa meskipun lokasi dari uang itu tetap sama, pemiliknya dapat berubah.

Bahkan, batu-batu itu bahkan tidak harus berada di pulau itu, atau bahkan dapat diakses, untuk memiliki nilai.

Mata uang yap
Mata uang yap (abc.net.au)
Halaman
12
Sumber: Tribun Travel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved