Breaking News:

Skytrain - Wajah Baru Layanan Bandara Soekarno-Hatta, Pindah Antar Terminal Makin Mudah

Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang, dalam waktu dekat akan punya teknologi baru.

ANTARA FOTO/MUHAMMAD IQBAL
Sejumlah teknisi bersiap melakukan ujicoba jalan Skytrain di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (15/8/2917). Kereta layang yang nantinya mampu mengangkut penumpang sebanyak 350 orang dalam lima menit itu akan mulai beroperasi secara resmi pada 17 September 2017 yang akan melayani pengguna jasa Bandara Soetta dari terminal ke terminal. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang, dalam waktu dekat akan punya teknologi baru yang memudahkan perpindahan penumpang antar-terminal, yaitu kereta tanpa awak atau skytrain.

Skytrain di Bandara Soekarno-Hatta merupakan yang pertama di bandara di Indonesia.

Jika biasanya pengguna jasa bandara berpindah terminal menggunakan kendaraan pribadi atau bus, ke depan tinggal naik skytrain yang terkoneksi melalui shelter di tiap terminal.

Layanan itu sekaligus untuk mengejar standar bandara-bandara internasional yang sudah sejak lama menyediakan skytrain serupa.

"Beroperasinya skytrain jelas akan meningkatkan standar pelayanan dan membuat daya saing Bandara Soekarno-Hatta meningkat untuk dapat berkompetisi dengan bandara-bandara terbaik dunia," kata Direktur Utama PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin pada Selasa (15/8/2017).

Proyek skytrain dengan nilai investasi Rp 950 miliar tersebut kini tengah menjalani masa uji coba selama sebulan penuh.

Uji coba skytrain akan dinilai oleh Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan untuk memastikan semua aspek, baik teknis maupun keamanan, dan keselamatan tercapai, sebelum digunakan untuk umum.

Skytrain di Bandara Soekarno-Hatta menggunakan tiga set kereta yang didatangkan dari Korea Selatan.

Satu set kereta terdiri dari dua gerbong dengan kapasitas angkut satu set kereta sebanyak 176 orang.

Interior skytrain yang digunakan hampir mirip dengan yang ada di bandara beberapa negara tetangga, yakni minim tempat duduk dan lebih banyak ruang untuk berdiri.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Tertia Lusiana Dewi
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved