Kuliner Banjar - Makanan Para Raja, Kue Ini Awet hingga 3 Hari Lho, Inilah Rahasianya

Di Pasar Ahad, Jalan Ahmad Yani Km 7, Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan, ada beberapa penjual kue-kue tradisional Banjar.

Kuliner Banjar - Makanan Para Raja, Kue Ini Awet hingga 3 Hari Lho, Inilah Rahasianya
Banjarmasin Post/Yayu Fathilal
Kue Kacikak 

Laporan Wartawan Banjarmasin Post, Yayu Fathilal

TRIBUNTRAVEL.COM - Sesekali, jika berwisata ke Kalimantan Selatan, cobalah tengok pasar-pasar tradisionalnya.

Di sana, banyak dijual kuliner-kuliner khas Banjar, dari makanan seperti lauk, sayur hingga makanan ringan seperti kue tradisionalnya.

Di Pasar Ahad, Jalan Ahmad Yani Km 7, Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan, ada beberapa penjual kue-kue tradisional Banjar.

Beragam kue khas lokal mereka jual, di antaranya adalah kakicak.

Kakicak merupakan kue tradisional Banjar berbentuk bulat, berukuran kecil seperti koin Rp 500.

Warnanya gradasi hijau muda dan hijau tua.

Teksturnya kenyal dan berbahan tepung yang diberi air serta pewarna alami dari daun pandan.

Cara memasaknya dengan dikukus di dalam dandang yang telah diisi air mendidih.

Seorang penjualnya adalah Mama Ida yang tiap hari berjualan kakicak di pasar tersebut.

"Saya jual 10 biji dengan harga Rp 5.000," kata dia.

Kakicak, menurutnya, adalah makanan rakyat Banjar sejak dahulu kala.

Dulu, berdasarkan cerita yang pernah didengar, kakicak adalah makanan para raja Banjar.

“Biasanya selalu dibuat di dalam sesaji saat pelaksanaan ritual adat,” sebutnya.

Kini, Kakicak sekarang menjadi jajanan pasar yang cukup populer.

kacikak

Karena bahannya dari kapur yang biasa digunakan orang tua dulu untuk menginang, maka kakicak ini bisa awet hingga tiga hari.

Orang Banjar biasa memakannya dengan kelapa parut yang dicampuri gula merah, biasanya disebut hinti.

Rasanya manis dan kenyal.

Ikuti kami di
Editor: Sri Juliati
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved