Bisnis Pakaian Bekas Impor 'Awul-awul' di Sekaten Jogja Dianggap Tak Penuhi Hak Konsumen

Bisnis pakaian bekas impor sempat lesu setelah Menteri Perdagangan, Rahmat Gobel, menerbitkan Peraturan Menteri Perdagangan No. 51/M-DAG/PER/7/2015.

Bisnis Pakaian Bekas Impor 'Awul-awul' di Sekaten Jogja Dianggap Tak Penuhi Hak Konsumen
Tribun Jogja/Khaerur Reza
Ilustrasi: Salah satu yang kerap menjadi buruan para pengunjung Sekaten adalah kios pakaian bekas layak pakai impor atau biasa disebut awul-awul. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Bisnis pakaian bekas impor sempat lesu. Khususnya setelah Menteri Perdagangan, Rahmat Gobel, menerbitkan Peraturan Menteri Perdagangan No. 51/M-DAG/PER/7/2015.

Namun sekarang, bisnis pakaian bekas impor terus menggeliat.

Alih-alih hilang, peraturan tersebut seolah berlalu begitu saja, meski hingga saat ini masih berlaku.

Pasar pun seolah tak terpengaruh kebijakan pemerintah pusat tersebut.

Penjualan awul-awul tetap mendapatkan sambutan hangat dari masyarakat, bukan hanya warga berlatar belakang ekonomi lemah, namun juga sejumlah kalangan berduit untuk sekadar bergaya vintage dengan pakaian-pakaian yang sebagian berasal dari Eropa.

Di sisi lain, pakaian awul-awul dianggap tak memenuhi hak konsumen.

Ketua Lembaga Konsumen Yogyakarta (LKY), Saktya Rini Hastuti, memandang proses penjualan pakaian bekas impor tak memenuhi hak konsumen, semisal informasi produk hingga jaminan keamanan produk.

“Penjual awul-awul seharusnya bisa memberikan garansi keamanan produk, misalnya digunakan tak akan memberikan dampak negatif bagi konsumen yang menggunakannya. Wajar bila sampai Kementerian Perdagangan melarang awul-awul dengan alasan utamanya adalah kesehatan,” ujarnya.

Selain itu, penjual tak mengetahui asal muasal pakaian bekas yang dijualnya.

Apalagi, pedagang hanya membeli barang dagangannya dari pusat-pusat kulakan pakaian bekas impor di beberapa daerah, tanpa mengetahui bagaimana barang tersebut digunakan sebelumnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Rizky Tyas Febriani
Sumber: Tribun Jogja
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved