Sekilas Mirip Komplek Kuburan, Padahal Rumah Pertahanan Bawah Tanah Ini Senilai Rp 334 Miliar

Ratusan bunker yang terletak di South Dakota, Amerika Serikat, awalnya adalah bunker militer.

Sekilas Mirip Komplek Kuburan, Padahal Rumah Pertahanan Bawah Tanah Ini Senilai Rp 334 Miliar
Mirror.uk
Rumah berlindung di hari akhir yang ditawarkan Vivos seharga Rp 334 miliar. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Kompleks bunker ini dibangun demi satu tujuan: tempat berlindung jika di masa depan akan ada bencana global yang melanda dunia. 

Dikutip dari Mirror.co.uk, bunker-bunker ini dikatakan dapat menampung 10 ribu orang.

Pemiliknya mengklaim bunker ini melindungi mereka dari perang nuklir, virus mematikan, bahkan serangan asteroid.



Ada 575 bunker yang tersedia (Mirror.uk)
Ada 575 bunker yang tersedia (Mirror.uk) 

Ratusan bunker yang terletak di South Dakota, Amerika Serikat, awalnya adalah bunker militer. 

Pangkalan Angkatan Darat Black Hills pada awalnya dibangun oleh Army Corps of Engineers sebagai benteng untuk menyimpan bom dan amunisi, dari tahun 1942 sampai 1967. 

Oleh Perusahaan Vivos, tempat ini diubah menjadi penampungan untuk menghadapi 'kiamat'. 

Grup Vivos adalah perusahaan yang berbasis di California didirikan oleh Robert Vicino. 



Memasuki bunker harus melewati pintu besar dan berat.
Memasuki bunker harus melewati pintu besar dan berat.

Perusahaan tersebut mengusulkan membangun tempat penampungan bawah tanah yang dirancang tahan bencana dan kepunahan umat manusia. 

Saat ini ada 575 bunker yang tersedia.

Luas kompleks bunker ini tiga perempat ukuran Kota Manhattan, New York.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Tertia Lusiana Dewi
Sumber: Tribun Bali
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About us
Help